Penipuan Berkedok Undian Berhadiah

Sewaktu jalan-jalan ke [Depok Town Square](http://www.depoktownsquare.com) kemarin, tiba-tiba ada yang menyodorkan selebaran kepada saya. Ternyata selebaran ini adalah sebuah ‘undian berhadiah’. Pada selebaran itu terdapat sebuh kotak hitam yang dapat digosok, dan di bawahnya terdapat beberapa nomor PIN yang merupakan pemenang ‘undian’. Jika setelah digosok yang keluar adalah salah satu nomor ini, maka saya akan menjadi ‘pemenang’. Di paling atas ada tulisan besar ‘Congratulation’, belum juga mendapatkan undian kok sudah diberi ucapan selamat :).

Karena sesuatu hal, saya merasa bahwa saya yakin akan menjadi pemenang. Dan benar saja, setelah digosok, nomor yang keluar adalah 0749886 yang merupakan salah satu nomor ‘pemenang’ :).

Undian Penipuan 1

Selebaran ‘undian’ tersebut dihiasi dengan gambar berbagai macam produk beserta harganya. Dan di bagian bawah ada informasi mengenai undian ini. Hal yang paling penting adalah:

* Pengambilan Hadiah ini dapat dilakukan tanpa harus membeli produk.
* Pengambilan Hadiah istimewa ini tidak ada unsur paksaan dari pihak sponsor, apabila tidak menyukai hadiah ini (berkenan/tidak berkenan) Bapak/Ibu tidak perlu ambil.
* Syarat-syarat ini apabila tidak mengambil hadiah istimewa ini Bapak/Ibu tidak dipungut biaya atau tidak perlu mengeluarkan uang.
* Bagi yang mendapatkan hadiah tambahan dari pihak sponsor hanya dikenakan biaya administrasi 20%-35%.

Undian Penipuan 2

Penipuan berkedok undian berhadiah memang sudah basi, tapi karena penasaran saya dan istri mencoba untuk mendatangi toko yang menawarkan ‘undian’ tersebut dengan berpura-pura berniat untuk mengklaim ‘undian’.

Di dalam toko tersebut kami dilayani oleh seseorang yang dengan sigap menjelaskan. Sebelum menjelaskan, orang tersebut mencari apakah PIN kami termasuk yang menjadi ‘pemenang’, “Coba saya lihat dulu, apa PIN anda termasuk yang menang.” Tentunya dengan berpura-pura tidak tahu :).

Setelah mengucapkan ‘selamat’ kepada kami, dia kemudian melanjutkan penjelasannya. Menurutnya kami berhak untuk mendapatkan ‘hadiah’ gratis, yang menurut gambar adalah pengaduk adonan, pengering rambut, seterika, penanak nasi atau pemutar DVD. ‘Hadiah’ yang kami dapatkan ditentukan dari undian selanjutnya dan hadiah tersebut diberikan dengan gratis.

Tapi tunggu dulu, ternyata yang diundi bukan hanya hadiah langsung gratis tersebut. Menurutnya kami juga mendapatkan ‘kesempatan’ untuk mendapatkan ‘hadiah tambahan’. Jika undian yang kami dapatkan menyertakan ‘hadiah tambahan’ ini, maka kami berkewajiban membayar 20%-35% dari harga hadiah tambahan tersebut. Menurut kami ini lebih mirip ‘kesempitan’ daripada ‘kesempatan’.

Contoh yang diberikan oleh pelayan tersebut adalah sebuah TV Polytron 14″ seharga Rp 888 ribu. Jika ternyata kami ‘memenangkan’ televisi ini, kami harus membayar Rp 176 ribu. Ini adalah harga yang sangat murah, tentunya jika kami ‘memenangkan’ televisi ini. Rp 176 ribu tidak lebih dari 20% dari Rp 888 ribu.

Tapi lagi-lagi tunggu dulu. Ternyata hadiah televisi ini sudah habis beserta dua produk lainnya yang harganya di bawah Rp 1 juta. Produk lain yang paling murah setelah itu adalah TV Toshiba 21″ seharga Rp 1.788 ribu. Selain itu, harga yang harus kami bayar tidak lagi 20% seperti kasus TV Polytron tersebut, melainkan lebih dekat ke 35%. Dan harga produk yang dimaksud memang terlihat jauh lebih mahal daripada harga pasaran.

Kemudian kami dijelaskan jika kami memilih untuk menarik undian, dan ternyata kami mendapatkan ‘hadiah’ tambahan, maka ‘biaya administrasi’ untuk mendapatkan produk tersebut harus dibayarkan langsung di tempat. Dan karena kami memang tidak berniat untuk mengambil undian tersebut, kami diberikan waktu sampai 1 minggu ke depan untuk berpikir-pikir.

Pada saat kami mendapat penjelasan, di meja lain juga ada ibu-ibu yang mencoba untuk mengklaim ‘undian berhadiah’ ini. Karena penasaran saya mencoba mengintip nomor PIN milik ibu tersebut. Dan benar saja, ternyata nomor milik ibu tersebut sama dengan nomor PIN milik kami.

*Nice try!*

85 comments

  1. Saya sering mendapat undian seperti, tapi yang ada PIN nya baru dapat 3 kali semua di daerah Jogja. Pertama saya kurang yakin karena surat undian nampak kurang profesional (cetakan, hologram dan penutup PIN). Kekurang yakinan tersebut diperkuat setelah menerima undian untuk ketiga kali dan sebelum saya gosok PIN ternyata saya sudah tahu nomernya dengan menerawangkan di depan lampu. Sudah pasti kalau saya gosok saya dapat PIN sebagai pemenang. Jadi ketahuan deh kalo semua lembar undian tersebut no PIN nya pasti cocok sebagai pemenang :d

  2. Greed, itu kelemahan manusia yang berusaha diexploitasi. BTW, sebulan sekali saya juga mendapatkan informasi menang lotere di luar negeri, terutama dari Spain . LOL

  3. mas, gk bosen ama comment`ers yang suka ngejunk ?
    capek liat nya ? untuk apa sih tuh ? biar famous ?

  4. Pri.., selasa kemarin daku ke Depok juga.., ke perumahan Gema Pesona Estate.. di Jl. Tole Iskandar ya..
    lah rumah elo apa deket dari situ..?

  5. walahhh….guwe seringggg banget nih dapet undangan berisi hadiah kayak ginian.. :-w…tapi temenku kok ada yang bisa terbujuk juga ya…padahal orang awam kayak aku saja sudah bisa nebak dengan model ginian

  6. Saran saya, bila anda menemukan hal seperti itu sebaiknya langsung ditinggal aja dan gak usah pura2 tertarik karena hal seperti itu sudah banyak terjadi, namun yang menjadi permasalahan adalah bahwa hal tersebut bisa dikatakan penipuan apabila ada seseorang atau lebih yang merasa dirugikan atas sistem dari penjualan produk tersebut dan hal tersebut dilaporkan ke pihak kepolisian setempat bahwa dirinya telah ditipu oleh perusahaan tersebut karena hal tersebut adalah delik aduan.Ok..thanks:)

  7. wahaha.. sering juga dapat ginian…
    pernah sekali.. akal2-an ama temen.. buat ganti ngakalin tuh penyelenggara undian.. akhirnya kena juga.. :D
    lumayan dapat ‘souvenir’ gelas.. daripada pulang bener2 tangan kosong…
    “tukang akal kok diakalin..” gitu tanggapan temenku.. :D

  8. wehehehehe drumah yang sering dapet ginian tuh nyokap saya…….:d malah tu orang nelpon langsung kerumah….dia bilang “ini no. telepon ibu sudah diundi dari seluruh no. telepon di kota ini”…

  9. yg jadi masalah brani ga lapor polisi krn terjadi penipuan.. 1 faktanya mrk claim bhw hadiah dr pihak sponsor (sony, toshiba,politron dll)kalo ternyata dr pemegang patent merk tersebut menyatakan tdk menseponsori itukan sama dengan tipu muslihat,keadaan palsu dan karangan perkataan bohong \:d/\:d/ eh apa gue yg salah analisa yaa :-?:-?:-?:-?

  10. sama kek #1 dapet di perempatan. trus balik lagi ke perempatan yang sama, dikasih lagi brosurnya, trus pas dibuka, ternyata dapet no. yang sama![-(

  11. udah lama yang kayak ginian mah.. dari jaman gw masih SD udah ada…

    contohnya yang sering gini, mengatas namakan metrowealth, perusahaan dari malaysia

  12. Mau pake PIN atau bentuk undian lain .. cara seperti ini memang sangat tidak fair .. saya pernah alami juga hal serupa .. modusnya mrk jual dengan sedikit memaksa atas barang yang kelihatannya tidak laku di pasar ..

  13. itu kan tipuan lama om pri, setelah kita dipastikan jd pemenang, kita kan dpt harga promosi dr toko tsb, sama jg hrs beli kan pdhl di selebarannya tertulis hadiah langsung, klo pun dpt hadiah langsung klo gak gelas ya piring mini:d

  14. Apakah ini strategi bisnis yang sengaja bertujuan untuk menarik konsumen, ato apa bisa dibilang pembodohan publik ya mas pri? Seharusnya masyarakat bisa lebih waspada mendapatkan “jebakan” seperti ini !

  15. mPri..
    Napa gag ada skrinsut yg jaga?

    Niwe, kalau hal seperti ini terjadi lagi mPri seharusnya coba potret yg jaga, pasti doi gugup! :d
    *pengalaman*

  16. Terus terang saya kasihan sama usaha tipu-tipu kayak gini.. nggak kreatif.. kayak nggak ada kerja yang halal aja..

    Mestinya Pengelola Gedung melarang tempatnya dipakai untuk usaha seperti ini.. ada aturannya nggak??

    Dan saya kasihan dengan karyawan yang kerja disitu..
    mereka masih muda-muda.. baru belajar kerja.. tapi seperti termotivasi untuk menipu.. komisinya gedhe kali..

    Di semarang ada suami yang berantem dengan penyelenggara undian lantaran istrinya sadar kena tipu tapi tidak boleh mengembalikan hadiahnya..

  17. :-? penipuan oh penipuan….usaha terkecil adlah membrikan informasi ke khalayak ramai untuk meminimalisir korban :-w

  18. Kemaren hari Minggu abis Lebaran, ada SPG model ginian yang dateng ke rumah, nawarin pressure cooker yang katanya harga aslinya 1,2 jt tapi boleh dibeli hanya 200rb karena … ‘Selamat anda beruntung dapat hadiah undian, untuk Jogja hanya ada 20 rumah yang didatangi. Berhubung masa promo, besok senin ada pameran di alun2 utara.’ Mending SPG nya cakep, udah butek, sok akrab lagi. Setelah ditolak mentah-mentah, gak berapa lama ada tetangga yang telpon, dapet promo ginian apa nggak, walah…!

  19. Sekitar 2 minggu yang lalu, saya juga dikasih selembaran mirip begituan (saya nggak tau sama tokonya apa enggak) waktu jalan-jalan ke BTC di Bandung. Tapi berhubung udah pernah ke’cele’ sekitar 5 tahunan yang lalu dengan metode yang sama jadinya udah tau kalo itu cuman buang-buang waktu doang..
    Walaupun waktu itu saya dapet Jam Waker gratis hasil undian koq. masih ada untungnya dikit :d

  20. NEVER EVER BELIEVE THAT B**L SH*T!
    trik yang basi, g berubah! emang dikira kita bodo apa? setiap kali nerima selebaran kayak gitu langsung BUANG!

    [-(

  21. undian = JUDI !!! berharap banyak dari modal kecil itu adalah judi semua termasuk ikut kirim polling pemenang reality show di tv agar dapat hadiah tv,mobil,dll. Masa modal 2000/sms mau dpt mobil? tolol bgt orang indonesia ini.
    Kalo mo dpt mobil ya beli saja…mudah to! :)

  22. heheehehe.. tapi Pak.. di rumah ada tuh hadiah beneran .. mesin jahit listrik bisa buat bordir sekalian :D hadiah gratis lhoo itu :)

    beteweyyy.. beneran emang iniyyy blog :D nyerah deh.. ngarep jadi komentator pertama .. sumohadi marsis aja ga brani komen di sini kaaaannnn :-“:d

  23. yaa laporan saja kepada pihak yang berwajib…ini emang salah satu taktik marketing! yaaa nipunya lebih dari sekedar marketing…

    itung2 biar tokonya biar banyak “Hint’s” heheh kali aja di ikutan google Adware..huhuehuehe

  24. Temen aku juga pernah kena tuh… Kalo kata dia sih termasuk untung n ga kena tipu…
    Habis kalo dipikir-pikir… dia ngeluarin duit 2 juta… tapi dapet mesin cuci LG, Setrika Philips, Coffee Maker, Panci Presto, plus Wajan Presto…

    Tapi… kalo kataku… walau dihitung-hitung nominal barang yang diterima ngelebihin rupiah yang dikeluarin… tapi kan tetep aja buntung… habis kan ngeluarin duit untuk sesuatu yang saat ini tidak dia perlukan… wong dia single cowo… mana perlu sekarang ama presto ato wajan ^_^… sama aja mubasir kan… mending 2 juta dijadiin uang muka motor de…

    Yah… tapi lumayan lah… daripada kena tipu mentah-mentah… apalagi waktu tau kita kena hadiah… logika jadi susah jalan kan???… aku aja yang nemenin waktu itu juga ga kerasa kalo temen aku kena tipu ko…

  25. weh pinter banget yach…

    Yah namanya usaha untuk memeperkaya diri sendiri…
    Yah hati-hati dech…
    Info yang bagus nich..

  26. 50 besar!
    Ya dengan semakin sengitnya pertarungan bisnis ada saja kiat kita vendor untuk menjaring pelangganya ya sebatas itu tidak merugikan konsumen.
    Tapi saya pikir modus seperti ini sudah lama. Saya juga beberapa tahun yang lalu sering dikirimi penawaran seperti itu. Tapi ya karena sudah tahu bahwa itu berpotensial dengan penipuan maka saya tidak tanggapi

  27. wah sering tuh di rumah ane dapet surat untuk kakak ane atau babeh ane mengenai undian² seperti itu. namun kita sih udah tau kalau itu penipuan.
    yang mengherankan, darimana mereka bisa mengetahui nama dan alamat kakak dan babeh ane. apakah ada yang menjual informasi tersebut ? atau dari pihak bank ?
    karena biasanya urusan² mengenai info diri lengkap, mayoritas kepada pihak bank.

  28. mereka bisa dapet alamat biasanya dari buku telpon, diambil secara acak. ada juga yg ngakunya dari data2x yg ada di kartu garansi klo kita abis beli barang2x elektronik. yang pasti kita harus ati2x aja deh.

  29. #1 emang dah lama sih teman kantor ada yang dapat terus tanya2 beneran gak ya? terus ngajak ambil hadiahnya… saya bilang aja jelas bohong and seminggu kemudian muncul kasusnya di surat pembaca koran kedaulatan rakyat

  30. Ciri-ciri penipuan kayak begini biasanya jumlah pegawai/pramuniaga yg menyambut calon korbannya banyak, enggak sebanding dgn luas tokonya. Mungkin ini sebagai salah satu taktik peer pressure juga. Kemudian dgn memanfaatkan sisi “greedy” korbannya, yah terjadilah…

    Tiap ditawarin ‘undian berhadiah’ seperti ini, gue selalu inget 2 hal :
    1. There is no such free lunch !!
    2. If it sounds to good to be true, than it is. :d:d:d:d

  31. iya nih, tipe penipuan berkedok undian udah basi banget…
    tapi saya sendiri sih belum pernah ngalamin secara langsung, cuma denger2 aja dari berite di teve…

  32. Wuaahh yg seperti ini pernah menimpa saya – duluuuuuu. Mestinya dari cara mereka ngucapin ‘selamat’ udah ketahuan terlalu dibuat-buat.. akting kelas nol

    Gedeg deh.. Sekali-sekali mereka harus dapat pelajaran…x(

  33. Pingback: Life After Death
  34. Hehehehe, saya juga pernah didatangi SPG model beginian. Katanya rumah saya termasuk yang beruntung. Ditawari jam buatan Kanada seharga 750rb.. wuiiiiih.. mahal banget.. saya jawab saja, itu buatan KANADA atau KAN ADA? Langsung aja SPGnya kabur dari rumah saya. Oh iya modus operandi seperti ini selalu saja berpindah-pindah dari satu kota ke kota yang lain. Dan nyewa tempat hanya satu bulan.

  35. Penipuan begini bukan asing lagi diMalaysia. Cuma mereka para-2 penipu ini udah mulai ghairah bergerak dari rumah ke rumah. Masih beruntung kerna anda tidak dipaksa membeli hadiah yang anda menangi. Jika di Malaysia pasti ramai penjual penipu ini yang datang kepada anda dan mengeluarkan kata-2 kesat. Jika anda enggan membeli, pasti yang buruk berlaku kepada anda nanti. Mulai dari hari itu kami tidak mahu bertembung dengan penjual seperti ini yang seperti nampak tidak benar…

  36. Itu semisal bener2 kita proses sampe dapet barangnya, kita rugi/untung gak sih? Kalo Toshiba 21″ suruh bayar 35% dr 1.788 rb mending tuh, tapi semisal undiannya gak dapet, kita gak bayar apa-apa kan?

    To comentator, knp kalo pertamax, keduax, ketigax begitu bangganya yah? Bukannya ngasih komentar malah cepet2an nuls pertamax, dsb. heran deh!!

  37. Saya siy nggak pernah …. tapi pernah nganter temen konfirmasi mau ngambil hadiah yang lagi2 menunggu…8-}

  38. di WTC Serpong juga ada, dua bulan yang lalu..konon barang-barang yang ditawarkan juga kodisinya ga sehat lho….

    kasihan emang…cantik2 and ganteng2 tapi mau aja diajak menipu…

    semoga mereka ditunjukkan jalan yang benar…
    :(:)>-

  39. bukan gitu kang.. tapi gimana ya.. butuh duit. yang harus dikejar ya bossnya..

    btw.. mereka lumayan sukses ya. buktinya banyak buka cabang di kota2.

  40. Pokoknya tidak pernah ada dan tidak akan ada undian untuk mendapatkan barang gratis di jalan di Indonesia. Di negeri yang seperti ini siapa yang cukup gila untuk buang duitnya dengan membagikan barang gratis ke orang di jalan?!

    Stop dreaming!

    Di TV aja kebanyakan acara kuis adalah kuis bohongan (terutama di TV7).. apalagi yang di jalan.

  41. ada lagi kisah jualan tapi nipu…begini mas pri, cara orang bisnis dengan cara2 brutal n nipu…ceritanya gini, suatu siang, bapaknya teman saya lagi tidur siang di sofa rumahnya, pas di ruang tamu..tiba2 ada orang (ternyata salesman) ketuk2 pintu.dengan kondisi masih meng-awang2 antara sadar dan tidak (lha wong terbangun dari tidur)bapaknya teman saya itu membukakan pintu, dengan tiba2 si salesman itu langsung menyodorkan tangan memberi ucapan selamat dan memberi pertanyaan2 yang mudah dijawab oleh bapaknya teman saya tadi, seperti siapa presiden RI, siapa Ketum Golkar, etc..pertanyaan anak SD bgt!!karena jawabannya benar si salesman tersebut memberikan bonus paket istimewa yang isinya terdiri dari bermacam2 barang dengan nilai (kata si salesman) ratusan ribu rupiah, cuma ada syarat…si bapaknya temen saya tadi ‘cukup’ membayar biaya administrasi sebesar 20ribu rupiah, sambil terkantuk2 dan ‘transaksi’ masih dalam keadaan di depan pintu karena emang kejadiannya cepat banget. begitu si salesman pulang, eh…pas dibuka isi paket isinya cuma pasta gigi, jam anak2, sisir, etc barang murahan yang tampak menarik kelihatan dari luar yang kalo dijumlah-jamleh harganya ga sampe Rp.20.000…
    bapaknya teman saya cuman melongo saja katanya begitu sadar telah dikadalin mentah2 sama salesman…bangun tidur lagi…:d…[-x
    His son just to say…kacian de lo, :d

  42. sama persis kyk di bali..
    undian untuk menginap di hotel tertentu, bokap gw dan sodara gw pernah dapet (koq gw gak pernah ya? apa masih terlihat anak muda mungkin) dengan syarat punya kartu kredit dan usia diatas 21 tahun.

    do’h.. males banget deh undian kyk beginian koq masih ada aja.. kapan orang indonesia mau maju sih?

  43. om mpri makasih udah ngingetin masalalu gue di jogja
    kejadiannya di RAMAI mall taon 98..
    cuma pada waktu itu pacar gue mengiba-iba buwat dianterin nengok hadiah home teatre..
    anjrit disono gue harus beli kulkas dulu seharga home teatre ama kulkasnya..
    om mpri makasih udah ngingetin masa lalu gue..
    \:d/

  44. Wah.. asyikan aku dong mas pri..

    Dulu di bandung dapet kupon kaya gituan juga, tapi disebutin disitunya kalo dapet jam tangan gratis dengan mengklaim hadiahnya. So.. aku klaim aja hadiahnya.

    Tapi ternyata buat ngeklaim butuh 2 jam karena mesti dengerin khotbah sales-nya duluan dan disuruh ngambil kupon undian yang isinya diskon kalo beli produknya mereka.

    Dan aku kekeh pilih hanya jam tangan tanpa ngambil produk mereka, dikasih sih akhirnya, tapi ternyata jam tangannya kalo dikonversi cuma seharga 20rb!

  45. :-? gimana nich kalau saya dapat 1 juta dollar usa dari freelotto karena saya adlh pengunjung suatu situs yg ke …. yg kemudian hrs memasukan nomor rek. 8-|

  46. mas pri, aku boleh wawancara mas ndak soal penipuan ini. aku dari tim sidik kasus TPI.untuk meningkatkan kewaspadaan pemirsa soal penipuan itu. mohon kabari ya mas di email aku. trims.

  47. wah..kyknya di detos ampe skrg msh ada t…dn sy dpt kjadian yg sama sebuln yg lalu…thx udh ngingetin jg..

  48. Temen saya juga ada yang pernah kena pak pri… Awalnya dy seneeng banget dan ‘pamer’ dapat produk murah.. tapi setelah di cek di internet, hmmm penipuan, untung aja ada sodaranya yang jadi aparat. Alhamdulillah kembali uangnya /:)/:)

Leave a Reply to Dani Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *