Ada Apa Dengan Telkomnet ADSL?

Ada apa dengan Telkomnet ADSL? Hari Sabtu putus-putus, hari Minggu sampai Senin sore *down*, Selasa pagi sampai siang *down* lagi. Teknisi yang datang ke tempat saya tidak tahu persis apa yang menjadi penyebab masalah ini. Mereka adalah orang suruhan perusahaan yang di-*outsource* Telkom untuk urusan layanan pelanggan. Perkiraan saya masalahnya ada pada peralatan yang dimiliki Telkom, karena terkadang router saya tidak dapat mendeteksi sinyal ADSL. Jika mendeteksi sinyal ADSL, kadang-kadang gagal melakukan autentikasi pada *layer* PPPoA.

Hari ini kembali putus-putus, *ping* ke dalam negeri lancar, tetapi *ping* ke luar negeri tidak sampai 50% paket yang sampai. Ini menandakan bahwa ada masalah dengan *link* internasional milik Telkom.

66 comments

  1. Bisa muntah darah emang kalo ngadepin Telkom. Orang2 dr Telkom (atau outsourcenya) yg berniat membantu pun mentok bottleneck di Telkom lagi karena orgnya udah pulang lah, gak ada di tempat lah, banyak aja alesannya. Kesannya gak ada yg bantuin sampe tuntas, jadi finger pointing. Ini speaking from experience pasang ADSL 2 minggu dari linenya diactivate utk ADSL (orgnya udah dateng “confirm”) sampe bener2 bisa pake internetnya. Itu pun mungkir dr janjinya yg katanya dapet 8 static IP cuma dikasih 1 doang.

    Monopoly sucks. Kalo yg monopoly kompeten masih mendingan.

  2. Hiks kasian :) ADSL nya udah sampe di Surabaya belom yaaa?? ada yang tau gak? Pengen pasang deh :)

    Jadi inget ama term yang dipake ama vi3 biasanya, bukan telkomnet tapi TelkomNYET… hueuheuhe wwuuppsiiiee puasa :P

  3. mas priyadi kalau mau IT maju mustinya jangan dukung (pakai) telkom donk ;p mereka itu enak bener bisa pasang harga paling murah… tapi kualitas yah tau sendiri…

    waktu itu saya pernah nyecer mas-mas penjaga stand telkom speedy di salah satu plaza, mereka sendiri ngakuin kalau 147 itu pegawai kontrakan yg nggak tau apa apa, sampai mereka ngasih no telpon khusus untuk pengaduan kalau kenapa-kenapa… tetep aja saya ogah pasang :p

    tapi yah emang susah, kalau nggak ada alternatif lain mau diapain lagi… paling murah & cakupan terbesar :D

  4. hehehe, dulu pernah pakai ISP CBN (fisik tetap ke telkom, abis gak ada alternatif lain :)). hasilnya kalau ada masalah diping-pong :).

  5. khusus tentang cbn dsl, saya justru pernah dengar kalau supportnya jauh lebih baik daripada speedy/astinet… setidaknya mereka lebih paham secara teknis (tidak seperti 147 seperti saya tulis diatas)…

    dan saya juga pernah dengar, kalau ada problem, kemungkinan bisa selesai dengan lebih cepat itu justru kalau kita pakai cbn… barangkali mereka punya jalur yg tepat ke orang telkom yang jaga jaringan? yang pasti bukan 147… atau barangkali mereka bantu menggaji orang telkom yang jaga jaringan, khusus untuk “melayani” tech support cbn? cuma perkiraan :D

    kalau mengenai “customer service” dan” tech support” astinet/speedy, memang banyak cerita2 lucu nya :D ada yang katanya sampai datang 3 orang naik mobil telkom “segede tank” dan mengambil kesimpulan kalau “modemnya rusak”, ternyata pas sore hari dibetulkan (setting) sama temannya bisa… :D :D ini lucu bener menurut saya :D

  6. Wah.. kalo gitu mendingan pake CBN kali yak? maksud gue, biarpun ujung-ujungnya Telkom juga, tapi paling nggak ada orang2 dari CBN yang lebih tau untuk troubleshooting dan problems ke Telkomnya. Kalo dilihat dari perhitungan biaya nya pasti lebih mahal CBN yah? ada bisa sharing? Thanx all…

  7. Baru tahu ya… saya sebagai pegawai telkom yang penting gajian.. kacian deh kalian semuanya… makanya kalo gak mau susah, kerja aja di BUMN (badan usaha milik nenekku). Semuanya tersedia jadi asik asik aja. Setiap hari bisa main ping pong dan semua keruwetan ditanggung pelanggan. ….. Moto kami sesungguhnya adalah “connnecting your telecomunication problem into your Soul” Ya bagi-bagi beban lah gicuu..

    salam dari pegawai telkom empus(baca mampus)

  8. kalo ngomongi telkom tuh antara kesel, geli, muaaak, eneg..campur jadi satu, jadi kesimpulannya pengin muntah..hehe.., masalahnya kalo mrk pasang iklan di tv tuh keren2, mewah, slogannya ‘wuah’,sok international quality ,..tapi kalo udah telpon ke 147 , langsung deh kerasa kaya ngomong ama pelayan kios di tanah abang, …ampun deh…dan itu kayaknya tipikal perusahaan BUMN, karyawannya tuh gak bisa nempatin diri sebagai public service officer (kasarnya: ‘gak tau diri’), beda ama perusahan swasta, walaupun kecil mreka lebih sopan dan jelas karena mereka nyadar yang bayarin hidup mereka adalah pelanggan

  9. Wah saya punya pengalaman pakai ADSL lewat astinet dengan tambahan 8 IP publik. 8 IP publik tsb seminggu blm bisa digunakan sejak dikasih, tanya routing telkom katanya udah dan yg tidak ketinggalan menu ping pong kesana kemari sudah jadi makanan keseharian (ya modem lah dll). Dan yg rada lucu lagi teknisi speedy ini tahunya hanya IP WAN doang, ditanya ip LAN yg publik pada nggak tahu, tahu-nya cuma IP LAN itu hanya IP privat untuk intern, dan selama seminggu tersebut tidak ada yg berani datang. Akhirnya setelah capai kali ya.. tiap hari diuber, sampai AM telkomnya sendiri yg turun gunung. Ya… akhirnyanya beres juga…, yg ternyata kesalahan pada routing IP di astinetnya. Satu yg saya lihat perlu diperbaiki oleh telkom adalah koordinasi antar bagian yg masih buruk sekali.

  10. Yah itulah telkom. Sama dengan semua bumn yang menyelenggarakan pelayanan publik, semuanya kacau. PT KA, Damri, PLN, PDAM. Kayaknya, mendingan si Telkom tuh dijual aja deh ke siapa gitu, entah ke AT&T, siemens, Telstra atau siapa deh. Biar pegawai2nya yg model ping pon kaya si empus pada modar, he…he… Gue sih gak peduli telkom pindah ke tangan orang asing atau siapa pun kaya indosat. Buat gue yang penting pelayanan sip dengan biaya yang murah!

  11. saya adalah pengguna internet dan sangat tertarik untuk memasang internet connection speedy, tetapi setelah membaca hal2 BURUK yang sepertinya akan terjadi jika saya memasang telkom “speedy” saya hendaknya bertanya kepada bapak2 yang sudah berpengalaman atau mempunyai pengalaman dengan quality daripada telkom atau isp lain. currently saya mempunyai koneksi dengan cbn untuk dial-up dan mobile dial-up (dengan M8 tentunya) cukup puas dengan hasil yang di dapat apabila M8 dan CBN tidak mengalami traffic yang berat seperti hari senin pagi jam 3.30 sekarang ini. tetapi karena kebutuhan untuk download dan ke stabilan dalam koneksi internet, saya membutuhkan suatu solusi broadband.. apakah yang bapak2 anjurkan untuk saya..? regards, halimsujanto.com

  12. iya beberapa hari yg lalu jumat sy coba pasang speedy(surabaya),pas hari senin koneksinya sering putus nyambung..kan ga enak buat pelanggan(warnet) entar pelanggan pada kabur!!!.coba telpon ke cs speedy. trus jawabnya “mungkin modem adsl-nya yang agak trouble”(modem adsl 2 wire,switch dlink 24 port)..sodara2 punya pengalaman ga?/solusinya?

  13. :(( saya sangat sedih sekali, karena pelanggan saya banyak yang pindah. Sekarang kami sepi pelanggan, itu disebabkan karena ADSL yagn katanya jalur paling bagus sering putus sehingga bikin “kesel”. Kami menghabiskan waktu lebih dari 1 jam untuk mendapatkan saran bagaimana caranya biar bisa bener. tapi nyatanya sampai 2 minggu warnet ga bisa jalan. karena sesuatu dan lain hal telkom menyarankan untuk memanggil si anu (rekan dari pegawai telkom), karena ingin cepat bener saran itu pun dituruti dan kami harus mengeluarkan biaya Rp.500.000,- untuk itu. ini sangat mengecewakan sekali. sejak saat itu saya menganggap telkom adalah tempat berkumpulnya babi, anjing, monyet dan banyak lagi binatang jelek lainnya.
    :(saya setuju sekali jika telkom dijual kepada swasta biar kinerjanya lebih baik, ga bikin kesel.

  14. Coba IndosatM2 aja dech..coz Telkom dan ISP-ISP di Indonesia pada pake linknya dia…meski rada mahal (regulasi Bo..) tp kualitasnya lebih baik..

  15. Saya tidak tau,apakah bnr orang2 telkom itu orang yg pintar dibidangnya atau seorang penipu yg berkedok rapi.apa gak lbh baik mereka itu ganti profesi aja jadi bajingan dibanding jadi pegawai pemerintahan.Udah hampir 2 bulan ini,internet adsl ditempat saya mati-mati,putus2.Dan sudah hampir tiap minggu saya komplain.kyknya saya sampe udah bosen yrlpon itu telkom.dan tiap kl saya harus mengeluarkan byk uang untuk pembetulannya.modemnya rusak lah,kabelnya rusak lah,byk sekali alasan yg dikeluarin.Tapi pada kenyataan setelah saya menuruti semua yg mereka bilang tidak sampe 2 jam,internet saya akan begitu lg.berbagai macam alasan akan dikeluarkan untuk membuat kita keluar duit lbh byk.Nah kl udah gini kenapa gak berganti profesi aja jadi penipu.Dan kl emang telkom tidak ahli dlm bidangnya,coba itu adsl ditutup aja drpd mengecewakan byk orang.jgn maunya cm duit tp gak becus.malu2in negara Indonesia saja.kenapa budaya korupsi dan nepotisme tidak pernah bisa hilang dinegara ini?kenapa mata org selalu buta melihat uang?kemanakah hati nurani kalian yg sudah dibina sejak kalian kecil?

  16. saya mau masang jaringan internet dengan speedy peralatan yang diperlukan apaaja ya……….? end seting internet nya gimana kalo menggunakan banyak komputer, tolong nantu……….plz!!!!!!

  17. yah emang udah kcau mau di apain lagi ^^^^^^^__________________

    alo………
    alo…………………

    yah putus d

  18. Mari kita berdoa supaya suatu saat monopoli seperti ini bisa dicabut. Seharusnya Indonesia mencontoh negara maju seperti Amerika Serikat yang sudah mencabut monopoli jaringan telekomunikasi sejak dulu. Maka dari itu tidak heran sekarang di US banyak perusahaan swasta telekomunikasi dan persaingan juga sehat. Karena sehat maka kualitas harus tetap dijaga supaya perusahaan tidak bangkrut dan kehilangan pelanggan. Di Indonesia, telkom monopoli, jadi dia mau ngapain aja tetap saja pelanggan ngga punya pilihan lain selain tetap bersama telkom “Committed 2 U” (http://www.telkom.co.id), slogan yang sangat pas sekali buat telkom.

  19. Telkom Speedy emang kebangetan brengseknya karena tarif yang diberikan sungguh amat mahal, termahal di bawah kolong langit. kalau bicara ISP mah kagak ada gunanya semua ISP di Indonesia rata2 bekerja sama dgn si brengsek TELKOM speedy, udah dari telkom-nya mahal ditambah lagi tarif ISP yg juga tdk sedikit. Gue heran kenapa tarif speedy telkom mahal dikemanain tuh duit apa banyak maling di dalamnya. Bayangkan aja di negara-negara tetangga kita Singapura atau Australia aja tarif ADSL tdk semahal di sini paling2 yg unlimited cuman 300 ribu-an (bandingkan dgn tarif ISP yg paling murah di sini yaitu Indonet Rp.4 juta sebulan-nya). Padahal kalau dihitung jumlah penduduk Singapura dan Australia cuma berapa? Seandainya Telkom jualan kacang goreng dgn hrg 500,- lalu untungnya 100,- dgn jumlah pelanggan 70 juta berarti 70jt x 100,- = 7milyar rupiah tiap bulannya.
    Beban ini semakin berat dgn adanya ISP-ISP yang adalah anjing-anjing yang mendompleng pada induknya yaitu TElkom. Gue curiga ISP2 itu KKN dgn pejabat2 TELKOM. Karena dgn adanya ISP malah pihak TELKOM merasa aman dr rongrongan LSM2 yg menuntut penyaringan situs-situs porno atau situs2 negatif lainnya yg ada di internet.karena 80% situs yg ada di internet adalah situs2 porno dan fasilitas download gratisan. Jadi boleh dibilang TELKOM adalah penyelenggara situs2 porno karena dialah yg paling banyak mengambil keuntungan darinya. Saya setuju dgn ucapan orang Malaysia: TELKOM & ISP2 adalah anjing2 keparat yang rakus merampok kocek warga negara indonesia yg menjadi pelanggannya.Padahal kalau kita lihat di pasaran misalnya di pasar senen jakarta harga daging babi perkilo-nya paling mahal cuma 25ribu sgkan daging sapi bisa 65ribu. Tapi seminggu yg lalu di TV ketangkep seorang ibu yang menjual daging”sapi” padahal yg dijual daging babi, si ibu hrs meringkuk di sel. Telkom Speedy juga adalah calo liar yg harus ditertibkan. Bayangkan saya harus bayar 900 ribu dalam satu bulan pemakaian adsl limited 1000mega, sedangkan apa yang saya dapatkan dari internet nothing paling-paling nge-download program2 gratisan atau tidak munafiklah buka situs2 porno yang memang menjamur di internet. tapi semua itukan gratisan kenapa saya hrs bayar mahal ke Telkom Speedy? Padahal dgn uang 900ribu saya bisa belanja banyak di pasar baru dengan pulang naik taksi. Boro-boro saya belanja atau jadi anggota situs-situs yg bayar di internet (E-comerce) ongkosnya aja udah jauh lebih mahal dari sesuatu yg saya minati di internet. Udah gitu aja deh enek perut gue ngomongin telkom speedy mendingan kalau elu ketemu orang Telkom biar itu adalah saudara elu atau apapun, lu harus balas dendam lu rampok lagi dia habis2an. Atau nggak karyawati2 TElkom (yg pake jilbab juga) atau anak2 pejabat Telkom/Deparpostel lu telanjangin terus lu pajang di situs porno gratisan biar tau rasa dia jangan cuma jadi calo pornograpi tapi sekalian jadi objeknya yg dientoti banyak orang.

  20. …semua ISP di Indonesia rata2 bekerja sama dgn si brengsek TELKOM… Beban ini semakin berat dgn adanya ISP-ISP yang adalah anjing-anjing yang mendompleng pada induknya yaitu TElkom. Gue curiga ISP2 itu KKN dgn pejabat2 TELKOM.

    Lah, ADSL kan harus lewat jaringan telpon, emang ada yg punya jaringan kabel telpon lain selain telkom di Indonesia? Trus ISP mesti bikin sendiri jaringan kabelnya?

  21. hi kawan2 aku bukan pegawai TELKOM dan aku bukan sok nasionalis … memang itu semua adalah kondisi yg ada … jadi memberi masukan yg membangun negeri kita ini akan membantu kita semua… kalau ngomongin kelemahan, nothing perfect in the world … kalau pendapat saya kumpulin yg punya pendapat sejenis… dan ada perwakilan ke TELKOM … itu akan lebih baik kali ya… kasihan anak cucu kita nanti lah kalau kita tidak bangun negeri kita tercinta ini… dgn hanya komplain it does not solve the problem men… sorry jika ada yg tersinggung… ada beberapa komentar yaang ku suka juga di sini… jadi semacam memberikan saran gitu loh…. akuuuuuurrrrrr?????? TELKOM is our asset juga lho… jadi secara moral semua yg ada di Indonesia punya tanggung jawab utk membangun TELKOM… ayo bangkit bangun negeri kita ini dong…. saya yakin yg berinternet ini adalah org2 yg punya wawasan dan pandangan and educated people who are needed by our Government to build this country… aku sedih kalau dengar negara kita masih kalah sama Malaysia, Singapore, Thailand, Australia… we are not more stupid than them…

  22. sejak sept 2005 pasang Speedy..ga ada hari ga ada masalah sama Speedy. jaringanya sumpah payah banget.pernah juga ngalamin rusak switch-nya.ini kata teknisi speedy yg mnrt gw ga ngerti apa2.padahal kami beli dari mereka dan itu katanya yg paling bagus…what a lie
    pasang kabelnya aja salah sampa kita harus panggil teknisi lain buat benerin jaringan.[-(

    so…gw berpikir buat ganti layanan
    ada yg bisa bantu ?
    kami sering harus kirim data ke LUar negeri tuh..
    ke BElanda khususnya..

    thanks !

  23. Jgn pke ADSL telkom hrg murah tp bisa dipake cuman 4 hari. Bayar FULL 4jt. Ngaco emang tuch……..
    Sampe 40jt perusahaan gw dpt tagihan yg nilainya gak sebanding dgn apa yg diiming-imingi TELKOM. Setiap dtg ke TELKOM alasannya “wah si (FULAN) sdg keluar kota….” (wah si (FULAN) sdg tdk ada ditempat….) trus gw debat ama yg dicounter utk memproses itung2an ADSL.
    Walhasil gw rubah dari UNLIMITED 384 ke LIMITED 512 aja, tp PRIMARY inet di kantor gw skr pake LINTASARTA 128kb, dpt 6 IP dan hasilnya……..
    J A U H B E R B E D A D G N T E L K O M. \:d/ \:d/

  24. Barusan gw ketadangan tamu dari Telkom Speedy, biasa…:o
    nawarin gtu…..,, nah untuk saat ini kan gw pake ISP swasta nee
    dan lumayan mahal tp bagus…\:d/
    sy mau tanya pd mas2 smuanya…:-?
    apa beneran tuh bhw Telkom Speedy itu emang jelek abis
    seperti yg udah mas2 critain di atas tuh??[-(
    Tolong kasih nasihat dan petunjuk
    sebelum bencana menjemput…!!:((

  25. Tidak hanya telkom yang konyol, semua yang ada di bumi nusantara sudah gak bisa dibenahi. So, yang masih percaya Tuhan, sama-samalah berdoa dan minta agar Indonsia dilakanat,semua yang korup dilibas Tsunami, suma yang sok agamawan tapi munafik di libas, yang masih bagus tapi juga tak berbuat apa apa untuk perbaikan yang dilibas. pokoknya dilibas semua, sisakan aja bayi-bayi yang masih suci biar mengelola negeri ini.

  26. Maklum dech, Telkom perusahaan milik neneknya…jadi gak mikir pelayanan kepada pelanggan…Mentalitas Korup KARYAWAN/KARYAWATI sudah dari sononya…Tapi gimana yah, kita gak bisa berbuat banyak..perlu perusahaan pelayanan Telekomunikasi alternatif biar TELKOM tidak monopoli atau perlu payung hukum UU Anti Monopoli kali…Saya rasa selama masih begini terus TELKOM ya Ge-eR terus…

  27. Sudara sudara sekalian nyang sayah hurmati,
    sayah sebage pegawe telkom yang paling setia terhadap negara endonesia ini, merasa tak enak atas komentar sudara-sudara sekalian yang pedes-pedes kayak caberawit. Dimana nasionalisme sudara-sudara? seharusnya sudara-sudara malu menghina milik sendiri, sebab seburuk-buruknya negeri kita harus tetep kita banggaken. Selanjutnya sudara-sudara berdasarkan UUD 45 apa yang dilakuken oleh telkom adalah untuk mensejahteraken rakyat endonesia terutama kami sebage pegawe telkom dan pejabat telkom. Bukankah kami juga rakyat endonesia, begitu juga nenek, bapak, engkong anak cucu ponakan teteh mamang datuk Sayah semuanya adalah rakyat endonesia juga toh?

    “Telkom memang tiada duanya di endonesia” yang lain silakan pergi

  28. Saya dengar Speedy di Surabaya sekarang jadi bagus, karena itu banyak warnet yang pindah ke Speedy, benar gak, berita tersebut?:-?

  29. wah kalau saya sih sudah lama anti sama telkom. kerjanya cuma morotin aja. Bahkan bukan cuma morotin, tetapi juga mencuri. Misalnya biaya telpon yg besarnya tdk jelas. Walau bisa diprint nomornya, tetap saja durasinya bisa dikorupsi. Buktinya, setelah saya menggunakan CDMA utk seluruh telpon keluar, biaya per bulan berkurang 50%!! Padahal ada bbrp dr tarifnya yg lebih mahal.

    Disamping itu telkon terkenal memiliki etika bisnisnya yang kacau. bisnisnya mental kampung. Misalnya 001 & 008 saya tiba-tiba dicabut. hanya bisa 017. masih ada puluhan lainnya yg spt ini.

    sedikit OOT, tapi yah itulah telkom. makanya saya sudah lama anti dgn produk-produk telkom. Sebisa mungkin kita hindarilah produk-produk telkom, spt telkomsel, flexi, dsb.

    Persaingan itu menguntungkan konsumen. Monopoli….ya tahu sendirilah.

  30. saya pelanggan telkom speedy ….barus 2 bulan berlangganan Bill saya sudah ngaco …tagihan pertama 700 rb padahal hampir 3 minggu saya tidak berada di jakarta …….dan bulan ke 2 saya medapatkan bill yg sangat mengagetkan …….2.6 juta ….padahal kami hanya ber 2 dirumah dan 2 2nya kerja pagi sampe sore …(min 5.30pm) baru tiba dirumah ….penggunaan internet sendiri hanya sekedar browsing dan chatting ….tidak pernah mendownload atau upload ….karena kami sadar kalau kami sebagai pengguna speedy mempunyai quota ….1 gig /bulan ….setelah ditelusuri bill nya ada beberapa hari kami tidak ada di jakarta tapi pemakaian sangat aktif dalam upload dan download ……dimanaupload mencapai 1 giga lebih dalam 1 hari padahal tidak ada org dirumah ….sedangkan download nya mencapai 2 giga ….ketika dihubungi …..147 bagian customer care hanya dengan enteng bilang, “bayar saja dulu pak nanti kita berikan perinician nya, dan kalau nanti kita ada kesalahan kami retur” ….kami keberatan terus terang untuk membayar bill sebesar itu ….dan beberapa kali saya dengan kekesalan terpaksa menyampaikan kemarahan kepada pegawai telkom …karena ini tidak fair ….apakah kita sebagai consumer berhak tau secara rinci tentang pemakaian yg harus kita bayar ???? …..dan setelah saya teliti lagi ada jam 2 siang dimana kita ber 2 tidak ada dirumah dan pemakaian tetap berjalan ….mencapai 28759040 download dan 4480555 upload …..kami sebagai konsumer akan lebih senang kalau kita membayar apa yg kita pakai …..bukan apa yg kita tidak pernah tahu ….dan dengan harga yg relative mahal kami berhak mendapatkan pelayanan yg baik bukan dilempar sana sini …..

  31. Hari ini saya dapat “sekilas info” dari seorang kerabat yang bilang kalau layanan Speedy Telkom punya skema sbb: bayar pertama kali 5 juta, lalu pemakaian unlimited dengan abonemen 150 ribu. Betul gak sih?

    Sejak GPRS unlimited Matrix “almarhum”, lumayan sengsara nih belum dapet alternatif yang sepadan.

  32. speedy udah deh masa gue surfing baca baca doank 37 menit dibilang pake 12mb. Mana mungkin gue pake 12mb emangnya gue download gambar porno nonstop??? 12MB tuh buanyak sekali kalo untuk surfing. AVOID SPEEDY and TELKOM at all cost!!!!

  33. Ehm, menarik bgt comment ttg speedy. Kebetulan saya jg pake speedy, nah saya jg nyari harga provider yg murah untuk gantiin speedy, terutama yang bisa unlimited, tapi ga mahal.
    kasi tau saya yah..

  34. Hi Guys,
    Di Bandung, ada Internet Provider yang murah meriah menurut gw, namanya Quasar, nama produknya cyber colony, wireless connection, speed kaya telkomnet instant, tp yang ini unlimited dan bayarnya flat sekitar 300ribuan per bulan. tapi sayang sinyalnya ga masuk ke rmh gw, padahal di peta jaringannya rumah gw bisa dapet sinyal, tapi pas disurvey oleh petugasnya, katanya ga dapet sinyalnya, bulan depan gw mo suruh petugasnya dateng lg, siapa tahu sinyalnya lebih OK.
    BTW apa ada yang udah pake produk ini?
    Kasih commentnya donk, bagus apa ngga sich produk ini?
    Thanx.

  35. kalo buat coporate sih, mendingan keluar duit ekstra buat beli perangkat VSAT daripada mesti langganan internet sama Telkom. Gak Telkom.Net, gak ADSL Telkom, 2-2nya gak ada yang beres… Koneksi lambat, bayarnya gak ketulungan mahal. TELKOM S*CK!!!

    tapi saya setuju juga dengan saudara Rangga, ada gak yah alternatif internet unlimited yang terjangkau (baik biaya maupun coverage area). Gak usah yang cepet2lah, 64/128 kbps udah cukup kok…. kan cuma buat keperluan pribadi di rumah. (abisnya rumah saya di pedalaman….)

  36. Saya orang awam yang lagi cari2 info dan mau pasang WLI personal di daerah Bandung Selatan (Buah batu dan sekitarnya). Yang sudah berhasil dikumpulkan datanya:
    1. QuasarNet, kayaknya ini yg paling gencar berpromosi setiap saat iklannya ada di PR atau di Kompas.
    2. EazyNet.
    3. SpeedNet.

    Informasi yang berhasil didapat mudah2an berguna:

    1. QuasarNet, bekerja di 2,4 GHz. Marketingnya menyarankan pakai antenna grid dgn gain 24 dBi + indoor radio karena jarak tempatku kurang lebih 1.5 km ke access point. Biaya perangkatnya 3,7 juta. Kelemahan: download dibatasi per 10 MB berhenti harus direfresh dulu tunggu sekitar 15 menit baru bisa nyambung lagi utk 10 MB berikutnya.
    Pembatasan download ini tidak diterangkan secara jelas sejak awal! Info ini bahkan saya peroleh juga dari satu mailing list sesudah dikonfirmasi dgn marketingnya baru diterangkan. Bandwith disharing 1:16.

    Yang aku kurang setuju perangkat dari provider ini harganya mahal, jika beli di luaran paling jatuhnya hanya 2,4 jt-an sudah lengkap. Jika kita beli alat dari luar ada ongkos setup yag harus dibayar sebesar 1,6 juta? wah ini sih semacam pemaksaan utk beli perangkatnya. :( Biaya perbulan memang cukup murah Rp. 275 ribu.

    2. EazyNet, bekerja di 2,4 GHz saat ini utk personal 1:1, bandwith 16 Kbps biaya perbulan Rp. 750 ribu. Tidak ada pembatasan download. Perangkat boleh dibeli sendiri dengan ongkos pasang Rp. 250 ribu. Menurut marketingnya bulan depan akan ada paket personal dengan biaya lebih murah sekitar 350 – 400 ribu/ bln dengan bandwith 8 KBps. Access pointnya ada di PT. INTI.

    3. Speednet, menggunakan frekuensi 3,3 Ghz yang lain daripada kedua WLI provider di atas tapi saat ini tidak membuka pendaftaran baru utk account personal. Utk pelanggan yang sudah ada perbulan Rp.500 ribu.

    Mohon kepada yang sudah pernah menggunakan WLI utk daerah ini tolong berikan saran provider mana yang bagus terutama after sales servicenya jangan yang hanya pasang and forget.
    Kalau ada provider lainnya selain yang di atas tolong diinformasikan juga ke saya, provider via kabelpun tdk apa2 saya dengar Fasindo TV kabel juga ada internetnya kerjasama dgn Centrin tapi biaya personalnya RP.700 rb/ bln masih terlalu berat buat saya.

    Terimakasih atas perhatian semuanya.

  37. Back to telkomnet, sejak th 2004 gw langgangan telkomnet instant dan sampe sekarang belum ada penggantinya, soalnya dibandingkan provider lain yang sama-sama dialup, ini jelas yang paling murah…
    tp gw ga puas dng kinerjanya yg cuma 4-8 Kbps apalagi klo upload hitungannya cuma 200-800 bytes per second, payah…….
    :(
    setelah gw cari info di sana-sini, yg paling cocok kayanya cuma wireless connection:-?
    soalnya rencananya buat online forex trading. tapi gw baca di petunjuk platform tradingnya bagusan pake fixed line (via kabel) dari pada pake wireless connection.
    apa ada rekan-rekan yang udah trading valas via wireless connection? bagus apa ada delay sehingga menghambat proses transaksi buy or sellnya?
    trus ky nya ga usah kenceng-kenceng kok, buktinya pake telkomnet instant aja udah bisa. cuma kalo dipake online terus-menerus bisa mampus gw bayar tagihan telepon:((
    ditunggu saran dan masukannya. Thx :)>-

  38. Wah kenapa yg pake ISP swasta banyak yg ga berani sebut langsung namanya. (see #33-axl rose).
    Please sebut aja.. pembaca komentar ini banyak juga yg mencari informasi ttg ISP lain.
    Apakah memang orang Indonesia hobby dengan keabu=abuan?

  39. Mmmm semua pada menjelekan telkom… tapi memang benar ancur kok tuh telkom..
    Telkomnet Instan = Kacau
    ADSL / Astinet = wah makin anciuurr
    Kalo Speedy = blom pernah pake sih, tapi pst beda2 tipis aja yeeee… Iklan nya aja di TV yang mantap..”KONEKSI CEPAT!!! ya kalo sati PC yang make sih ya udah pasti cepat lah..tapi ngga sebandingkan dengan biaya yang harus di keluarkan sama user)
    Kalo aja provider dr luar nAgAri blh fly di Indonesia, dah pasti gua pake dahh…
    Hahhh.. indonesia…indonesia… telkom..telkom…

    #@#!$#@#$@

  40. telkom memuakkan anjeng babi monyet sama mereka gak ada beresnya taunya korupsi.
    semua pegawainya bodoh bodoh masuk kerjanya nyogok kali yah.hehhe
    jangan ada yang mau pake speedy atau sepeda hehhe soalnya udah saya survei di jawa dan luar jawa sama semua beberapa menit sekali down.
    waktu gw tanya org telkomnya gelagepan atau bingung soalnya gw bilang down neh speed jawabnya mmm…mmmm.. iya kali mas..
    jancukk jancukk…
    pake indosat lumayan dan pake xl.
    gw nunggu internet kabel indosat dan xl.
    suruh tutup aja telkomnyetnya.
    internet lewat kabel telepon paling kenceng kalo di negara negara lain dan murah.
    ini kabel nya aja yang di bawah tanah sering kerendem air kalo hujan apalagi jaringanya di atas sering gak beres.
    tutup aja telkom.
    semua produk telkom dan telkomsel provider takut miskin ,mengeluarkan produk banyak banyak tapi hasilnya hancur malu lah sama provider yang lain. gak telepon rumah GSM sama aja.
    dodol ah

  41. Saya juga barusan dibentak sama 147. Waktu mau nanya tagihan Speedy. Mungkin mbaknya takut dimarahi, jadi dia marah duluan. Kasihan deh… Namanya juga sarang penyamun.

  42. salah sendiri, dah tau di bodohin masih di pake juga… mendingan nyari kaleng lagi ah… mayan banyak yg nyangkut di genteng gw neh.

  43. blom ada yang tau ya? staff N pegawai nya TELKOM ternyata ga ada yang pinter alis goblok2 smua,mungkin waktu kuliah dulu ga lulus or DO,buktinya setiap cutomer ada masalah mreka ga bisa solve problem? ya kan? TELKOM emang BANGSAT!!!!

  44. gw juga punya pengalaman kaya kalian2 gitu,gw dah coba telkomnet instan,saran gw jangan pernah pake produk telkomsel deh apalagi TELKOMSEL, saran gw jangan pernah berurusan dengan CS nya telkomsel N telkom karna hanya menambah masalah yg ada,gw juga ga tau SDM nya telkom kaya apa jelek nya? soal nya kalo di pikir2 malah lebih pinter si customer nya.aneh kan? ada yang bilang lebih baik TELKOM di jual aja? itu saran bener2 bagus!!!!!!!! gw juga bingung kenapa yang nama nya BUMN kaga ada yg bagus service nya.sekali lagi BANGSAT untuk TELKOM

  45. untung gw nebeng warnet sebelah rumah gw.. gw gak percaya sama produk telkom apa lagi yang namanya speedy.. pasti busuk banget

  46. ada info tentang kabelnet yang murah dan cepat di daerah taman palem(cengkareng) ???

    Mohon infonya..

    masukan jawaban di comment web saya aj..

    Thanx

    126-Team
    everythingsyouneed.blogspot.com

  47. G ga sengaja baca forum ini, tapi g salut dengan sikap kritis para penanggap yang mungkin mantan pelanggan T*lkom yang merasa diperlakukan tidak adil dan mungkin saja keluhannya tidak ditanggapi oleh T*lkom.
    G tawarkan solusi bagi PT. Tel*om bukan hanya kritik saja….Kalau menurut g T*lkom perusahaan yang baik dan strategis bagi Indonesia, namun dijalankan oleh orang-orang (baca:KARYAWAN)yang GUOBLOK!!! yang katanya seleksi masuknya kerjanya ketat. Berarti orang-orang yang menyeleksi karyawan Tel*om juga GUOBLOK!!!, sehingga menghasilkan pelayanan yang-apalagi kalau bukan pelayanan berstandar GUOBLOK INTERNASIONAL!!!. Atau mungkin kalian sudah terlalu lama menikmati MONOPOLI di bidang telekomunikasi Indonesia??? Sehingga lupa rasanya bersaing dengan sehat dan akhirnya menjadi GUOBLOK!!!.
    Mungkin karena tingkat pengangguran di Indonesia yang tinggi sehingga kesan “yang penting kerja” menjadi semboyan para karyawan T*lkom untuk “numpang hidup” pada PT. T*lkom. Sudahlah! Kalo ga pantas kerja keluar aja…toh masih bisa pulang kampung dan bertani untuk bertahan hidup (the right man for the right job).
    Kinerja kalian (baca:Karyawan PT. T*lkom)yang sangat buruk membuat citra perusahaan anda semakin buruk dan itu tidak adil bagi citra yang dasosiasikan kepada Bangsa Indonesia yang diwakikan oleh perusahaan kalian. Sudah saatnya–demi harga diri kalian masing2–cepat memperbaiki diri–jangan melulu mengeluh kenapa gaji kalian rendah. If you pay PEANUTS you get MONKEY. Bisa jadi karena kinerja kayak MONKEY kalian hanya digaji dengan PEANUTS. Bikin malu aja!!!

  48. hmm, hampir aja gw pasang telkom speedy, . gara2x bokap gw tergiur dengan bonus bonus speedy bangsat [-x !
    engga deh gw pasang speedy, gw masih milih pake koneksi kabel ato my-net, ga ada batasaan nya brooo, !!! :d gw mo make mpe jungkir balik , kompu gw nyalain mpe mbledug bayarnya ya cuman sgitu 2x aja, . walopun mang rada mahal sih skitar 600rb / bulan , . tapi puazzzzzz,. . . .

    telkomotherfuckerx(x(x(

  49. Coba aku tau dari dulu nih webs, aku ga bakalan masang nih speddy. Masak nih internet cuma bisa dipakai waktu malam hari aja, mulai jam 9 malam. Itu aja kadang masih terputus, lancarnya baru mulai jam 12 malam, Gila apa!!!
    Pegawainya Speddy udah ada 10x datang kerumahku, katane modemnya, teleponnya, sampai kabel telepon yang ada diatap rumah pun suruh diganti (Dengan nada agak marah, karena keseringan aku panggil)!! Tapi ga ada perubahan sampai sekarang :((
    Lama2 ga aku bayar nih speedy…
    Saya lagi mencari intenet yang bagus dan murah (buat ngantiin nih speedy).
    Bagi teman2 yang tau, tolong bagi2 informasinya.
    Saya tinggal di Sidoarjo.
    Terima Kasih.. :d

  50. Alo guys ada yg pernah ngalamin gak Speedy muncul warning “Limited or no connectivity” ? Soalnya Speedy aku udah seminggu lebih gak bisa dipake n ada warning gitu mulu. Udah telpon ke Telkom 147 berkali-kali (ampe bosen :-w ) tetep aja ga solve my problem, malah terakhir operator Telkom 147 nyaranin telp ke vendor modem soalnya modemku yg gak beres. Telpon teknisi Telkom yg dulu bantuin setting juga menyebalkan,hp tu orang dimatiin setelah aku telp berkali-kali ga diangkat). Ada yg pernah ngalamin kayak aku ga yah? Please help me :(

  51. Gw Dah ampir 3 bulan (baca 11 minggu) buka warnet di daerah Renon Denpasar dengan menggunakan Speedy.
    Anehnya dalam 11 minggu koneksi warnet gw putus 23x. Dan ini gw yakin pasti masih akan berlanjut seterusnya. Dan yang menjengkelkan banget, setiap hari sabtu diatas jam 12 siang pasti rutin putus (kehilangan IP wan) dan ini gw rasakan selama 10x hari sabtu (diatas jam 12 siang, dimana staff telkom sudah pulang semua).
    Pas gw telpon 147 mereka dengan enteng menjawab “maaf pak kami hanya menerima keluhan, selanjutnya akan kami sampaikan kepada teknisi kami dan koneksi internet bapak akan di perbaikin hari senin depan. Bayangkan dalam 11 minggu, ini terjadi 10x hari sabtu (yang artinya gw harus tutup sampai hari senin (3hari).
    Jadi kalo dihitung2 10x putus dikalikan 3 hari (sabtu minggu dan senin), brarti putus 30 hari
    Tentu tamu-tamu saya berpikir bahwa warnet saya buka 5 hari kerja (sama dengan karyawan telkom yang 5 hari kerja juga)

  52. Saya juga sudah sangat capek menghadapi makhluk-makhluk Telkomnet, mereka tidak ada bedanya dengan makhluk-makhluk di Pertamina. Mereka anggap karena masyarakat tidak punya pilihan servis yang lain selain mereka, maka mereka seenaknya saja bersikap pada masyarakat.

    Yang sudah kena batunya ya Pertamina, jelas sekali sudah terbiasa semrawut & berantakan dalam kegiatan intern maupun ekstern-nya, tiba-tiba dihajar langsung oleh Shell dkk. Kelabakanlah mereka sekarang, kelihatan sekali bedanya baik dari segi pelayanan maupun hal-hal intern-nya perusahaan yang memang dulunya sudah berkomitmen ‘Customer Satisfactory’ dibanding yang ‘Owner Satisfactory’. Banyak yang bilang kalau BBM di Shell dkk. sama saja dengan Pertamina bahkan hanya ‘diputar-putar’, tapi itu bukan masalah (walaupun benar terjadi), setidaknya saya merasa diperlakukan layaknya customer di Shell dkk. Saya bahkan sulit membedakan toilet di Pertamina dengan kandang kuda.

    Tinggal kita tunggu saja datangnya provider-provider dari luar yang bakal menghajar Telkomnet, amat sangat saya tunggu-tunggu berita semacam “Telkomnet Menuntut Perusahaan X Karena ‘mencuri’ Daerah Layanan” atau “Perusahaan Internet Y Gunakan Satelit Ilegal Untuk Kalahkan Layanan Telkomnet”, politik yang basi yang tetap dipegang teguh para perusahaan negeri yang notabene tolol dalam hal bersaing.

  53. Masalahnya, realitanya, hampir semua internet di indonesia masih mahal, gak murah. Masa utk akses internet aja sampe ratusan ribu? Atau bahkan jutaan? kenapa ga digratisin aja, ato paling masuk akal dimurahin, tarif flat, unlimited, 100rb per bulan, kan masuk akal? Internet memang barang mewah? Tolong Pak Menkominfo, buat aturan yang jelas utk tarif internet di indonesia, jangan kita malah mahal sendiri tapi kualitas jelek, itu kan namanya ga baik? Buat tarif yang terjangkau utk seluruh masyarakat indonesia. Gitu aja koq susah?

  54. udah coba pake LINTASARTA ??

    agak mahal karena perangkat mereka juga mahal2, router aja pake cisco.. tapi kl cuma untuuk internet mah gak usah pake router.. tapi koneksi dan pelayanan bagus banget (ada gangguan teknisi langsung dateng) coba deh pake LINTASARTA kantornya setiap propinsi sudah ada jadi gangguan gak akan lebih dari 1 hari.. gw udah pake n kantor gw juga pake puass man.. :)

  55. Ketemu situs ini tanya mbah Google lewat kata kunci ” speedy bangsat”. Weleh…weleh….weleh…
    Saya pasang Speedy 3x. Yang pertama dan kedua tidak sampai 6 bulan. Dan ternyata koneksi yang pertama dan kedua OK.
    Tapi pasang yang ketiga setelah lewat 6 bulan, koneksi hancur minta ampun.
    :(( :(( :(( :((

    Rumor Speedy memikat pelangan baru kemudian mengabaikan pelanggan lama, ternyata 100% benar..!!!!

    Kayaknya lebih baik setelah pemakaian 6 bulan ,berhenti berlangganan dulu, kemudian kita mulai berlangganan dari baru lagi.

    Terpaksa ribet-ribet karena jaringan nirkabel memang belum stabil didaerahku.
    Mudah-mudahan ada perusahaan tandingan Telkom nantinya.
    :d :d :d :d

Leave a Reply to WARNET RENON DENPASAR Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *