Stop Penyalahgunaan Akses SMSC!

SMS dari Presiden

Pukul 11:07 siang tadi istri saya saya mendapat SMS aneh yang berbunyi:

> Stop penyalahgunaan dan kejahatan narkoba sekarang. Mari kita selamatkan dan bangun bangsa kita, menjadi bangsa yang sehat, cerdas dan maju.

Lebih aneh lagi, SMS ini dikirim oleh seseorang yang mengaku-ngaku sebagai “Presiden RI” sedangkan di buku telepon saya tidak ada nama “Presiden RI”. Jadi SMS ini kemungkinan besar tidak dikirim melalui *handset* biasa, tetapi dikirim langsung melalui SMSC.

Saya pikir ini cuma ulah teman saya atau istri saya yang jahil. Saya sendiri kebetulan sedang di luar dan tidak membaca telepon saya. Tetapi malam ini saya lihat beberapa kawan-kawan yang lain juga menerima pesan yang sama. Pak Andika yang [menyelidiki hal ini](http://andika-lives-here.blogspot.com/2005/06/spim-dari-presiden.html) berkesimpulan bahwa SMS ini memang benar dikirim oleh tim SMS Presiden.

Saya sendiri tidak begitu setuju metoda pengiriman pesan tersebut. Pesan SMS bersifat intrusif, seseorang akan langsung membaca pesan SMS ketika diterima. Jika pesan itu sama sekali tidak penting maka orang tersebut telah kehilangan waktunya. Bagaimana jika banyak pihak selain Presiden yang melakukan hal yang sama? Presiden atau bukan presiden, hal ini tidak dapat dibenarkan, terlepas dari kandungan isi pesan yang disampaikan.

Stop penyalahgunaan akses SMSC!

74 comments

  1. so, what the hoo-haas about it? hitam-putih.sekali-kali abu-abu atau transparan sekalian. :)

    tapi menurut saya, yang terbaik harusnya user diberikan pilihan utk tidak menerima sms secara acak dari presiden dengan mengirimkan sms ke nomer tertentu yanng sebaiknya dibedakan dengan sms centre kepresidenan –supaya sms centre kepresidenan tidak overload, oh ya dan sebaiknya sms yang kita kirim ini haruslah tidak dipungut biaya.

    teknis, mungkin sama seperti step-step untuk mendaftarkan diri pada suatu layanan pada penyedia jasa sambungan seluler via sms.

    by default orang akan menerima sms acak atau by default akan tidak menerima?

    akan panjang kalau dibahas, mungkin tim legal Pak Presiden dan si pakar bisa menjawab :)

    btw, saya sms ke 9949 utk visit priyadi.net

    setelah SMSC, berikutnya tentu saja punya Blog Kepresidenan :D

    ide saya tentu bukan yang pertama..tapi You read it first here, :P :)>-

    Hi Pakarâ„¢

  2. sms tidak ada gunanya. duit untuk kirim sms tersebut sebaiknya dialihkan untuk ngasih makan anak jalanan. apalagi dugaan saya smsnya dikirimkan massal (bodo amat nomornya valid apa ngga), jadi banyak yang terbuang jikalau benar demikian. yang kecanduan narkoba pun ga akan ngaruh baca sms dari presiden sekalipun, sebab baca sms ga bisa menggantikan kenikmatan yang dia cari. sungguh, ide mengirimkan sms ini adalah ide yang, …. apa apaan sih?

    tapi kalau ternyata bukan presiden RI dan dikirim oleh orang iseng, orang tersebut sukses sekali telah membobol milyaran lalu lintas sms!

  3. ko saya prihatin ya..
    sayang duit yang keluar buat ongkos sms itu.. emang pemerintah uda kbanyakan duit ya, bisa foya2 kirim sms..
    Toh apapun kata2 presiden bakal dkutip media, so buat apa pake dpertegas kirim sms sgala?

    hmm.. prihatiiin..

  4. #3: ya memang harus gitu caranya. kalau begitu namanya sudah bukan spam :) yang saya masalahkan adalah pengiriman dengan cara spamming (masal dan gak tanya2 dulu mau dikirim atau tidak)

  5. Aku gak dpt tuh :D

    Kampanye dengan cara seperti spammer!
    OK, apakah benar mereka menggunakan random number?
    Bukan listed number?

    Beware everyone, someday we might receive an e-mail from Mr. President with body “Vote me in the next election!!”

    Hehehehehe….

  6. Pertama dapet gue mikir2 spam apa ga. Kedua ah bisa jadi, karena Pak Pres sedang euforia SMS belakangan ini kan. Spam? hmm.. sejauh ini kalo gue pikir sih ga masalah, asal jangan2 berapa hari lagi tau2 dapet SMS lagi! wakakaka.. kalo mau SMS-an private aja Pak! berani adu cepat jempol ga? Tentu Pak SBY ga bisa ngalahin Thumb-Generation ™ kayak2 kita skrg wakakaka…

    Kedua semoga operator bekerja sama ngasih gratisan yang kemaren, karena kalo di duitin juga wah kasian juga mending duitnya buat fakir miskin. Kalo operatornya ngotot, kontak saya saja Pak, yang bikin Application Broadcast salah satu provider telekomunikasi besar itu toh saya! :P

  7. The end doesn’t justify the means.

    Lagipula hasil apa yang diharapkan dg “himbauan” macam itu? “Oh, OK, saya akan berhenti, soalnya udah dihimbau sama presiden loh.” Yeah, right.

    Betul MDAMT, duitnya terbuang sia2, mending dipake utk something else yg lebih urgent dan solusinya mesti sustainable bukan cuma immediate dan sementara.

  8. eh, jangan pesimis dong. ini kan baru pertama kali.

    buat ke depan saya masih percaya sms seperti ini bisa diisi dengan berita yang lebih berguna.

  9. #12: kayanya belum punya tuh

    #13: bukan isi berita sms-nya yang menjadi masalah, yang jadi masalah adalah metoda pengirimannya. gimana kalau nantinya bukan cuma presiden yang mengirim berita yang berguna seperti ini? (berguna dari sisi pengirim, bukan dari sisi penerima)

  10. Kira-kira, abis baca blog priyadi, SBY said.. “gini salah gitu salah” hahaha….
    Well sebenarnya kan tujuannya baik untuk gebrakan pertama ini (Ajakan Anti Narkoba). Hanya saja mungkin nomor SMSC itu belum terpublikasi dengan baik menjadi faktor masalah sehingga byk yg ngira itu bohongan. Trus terang gw ngga dapet sms ini..
    Soal bayar apa ngga ke operator.. Mudah2an aja ngga.
    Tapi kalo kenyataannya Presiden bayar untuk itu, hmmm.. pemikiran gw sih.. ngga apalah.. daripada masuk ke kantong koruptor. Kampanye model (spam) seperti ini terasa lebih baik.
    Tentang manfaat yg didapat… nah gw belum tau dampaknya seperti apa. hihihi.. (#11)
    Satu yg pasti.. Gw ada sedikit rasa salut thdp presiden satu ini. Ngga lain ngga bukan karena dia mulai membuka diri terhadap teknologi terkini untuk berkomunikasi dgn rakyatnya. Ngga pake surat himbauan dari RT yg datang dari Camat dan bersumber dari Bupati/Walikota atas perintah dari Gubernur yang mendapat tembusan dari Presiden atas usul Menteri dan desakan dari bah piuhhh…

  11. ya mungkin bener pak pres sedang uforia ama yg namanya esemes.
    gw sih takutnya bentar lagi banyak sms kaleng yg ngaku2 presiden ri.

    tau sendiri lah, dah berapa banyak yg ketipu gara2 dapet sms yg diatasnya tertulis 333 ato 888 ato nomor cantik laennya.

    padahal kan cuman maenan enter doank, nomor pengirim ada dibawah.
    tp masih banyak yg kena penipuwan model begini.

    kenapa masih pada ngimpi gampang dapet duit banyak yach ???
    – prihatin –

  12. Sepertinya SBY sudah minta izin (secara sepihak… he he)
    Btw, kalau SMS promosi berhadiah yang kadang dikirim oleh operator ke seluruh usernya apakah bisa dikategorikan spam ya.. :-?

  13. #17: kalau minta izin harusnya jangan ngirim dulu sebelum penerima bilang ‘ok’ :)

    #15: kalau mau benar bukan gitu caranya, penerima harus terlebih dahulu mengizinkan SBY mengirim SMS ke kita, misalnya dengan mengirim “MINTA SMS PRESIDEN” ke 9949. sama lah dengan SMS yang dari AA Gym. kalau AA Gym main gebrak ngirim SMS ke semua orang pasti langsung diprotes :)

  14. Kok saya nggak dapet ya?, nggak diakuin sebagai warga RI kali nih?, atau karena saya memang jauh dari narkoba?, he he he he, PEACE ALL…

  15. saya kira ini seperti prosesi pemukulan gong, gunting pita, telepon jarak jauh, pelepasan merpati atau nabuh kentongan.

  16. saya nggak dapet, tapi kemaren liat dari punya temen. keren juga, dapet SMS dari presiden! :)

    menurut saya sih ok2 aja, toh isinya himbauan yg baik, dalam rangka Hari Anti Madat (28 Juni?), walaupun bukan untuk semua orang (misalnya saya), tapi itikad baiknya saya hargai.

    soal cara pengiriman, saya pikir tidak lebih obstrusif (bener kan ini istilahnya?) dari SMS lain yg dikirim oleh orang2 lainnya, baik yg kita kenal ataupun tidak. saya pikir kita tidak selalu mengharapkan untuk menerima SMS kan? dan kalaupun SMS itu memang kita harapkan, belum tentu isinya sesuai dengan harapan kita kan? selalu ada element of surprise dari tiap SMS yg kita terima, dan yg namanya surprise bisa menyenangkan maupun ‘tidak terlalu menyenangkan’.

    soal biaya, saya rasa tidak perlu dibesar2kan. biaya yg dikeluarkan bukanlah suatu pemborosan selama masih dalam anggaran yg sudah ditetapkan sebelumnya. jadi asal justifikasinya oke, ya silahkan2 saja. toh masing2 pos sudah punya anggarannya masing2, ngapain masih pingin anggaran punya bagian lain?

    *SMSPRESIDEN OFF, kirim ke nomor 9949* :)

  17. Wah saya juga dapet, emang betul juga kalau masalah spam, sms tsb bisa dikatakan spam. Tapi kalau masalah merebak ke banyak pihak saya rasa akan sulit (ini kan presiden RI gitu loh);) terlepas dari siapapun pengirimnya hal ini tidak bisa dibenarkan. Jadi para senior dan pakar silahkan protes ke team sms presiden supaya tidak seenaknya saja mengganggu waktu anda yg berharga.
    Untuk saya pribadi, hal ini cukup fresh dan menyenangkan :d

  18. menurutku pengiriman model ini boleh² saja, karena ini bisa saja sekali ini saja, apalagi isinya adalah himbauan kebaikan.
    Lain halnya kalo dilakukan secara kontinyu dan isinya himbauan berbuat kejelekan. :)

  19. Jangan-jangan yang dapat cuma yang kemarin kirim SMS ke Presiden (karena nomornya tercatat di server SMS Presiden)?

  20. Harusnya sms itu ke nomor yang pernah mengirim ke 9949, soalny saya kirim pake no esia, tapi saya terima di telkomsel halo saya.

    Terus kita bisa gak tuntut ke provider karena menyebarkan nomor kita?

  21. gw juga sering dapet tuh dari Indosat, sms spam kek begini, cuman SBY bukan sepam, jadi dia berada pada timing yang tidak tepat. Pri, gugat SMSC buat indosat juga ya :))

  22. #27
    si operator bukannya nyebar2in nomor hp sampeyan mas.
    cuman SMS nya emang mesti dikirim ke seluruh pelanggan masing-masing operator tersebut. Jadi bukan yang ngirim ke 9949 ajah

    nah kalo ada yang nerima n ngga tergantung ke operator2 masing-masing sih ..
    mungkin masih spool di queue smsc, mungkin make mode single-shot (jadi kalo hp ga ngasih acknowledgement yah langsung di drop, ga dibalikin ke queue smsc lagi)

    #24 kalo biaya … hmmm
    krn berdasar berita2 di media2, cost operationalnya kan ditanggung masing-masing operator …
    “sebagai wujud kepedulian operator terhadap upaya mencegah penggunaan narkoba.” mengutip komentar salah satu wakil operator di bisnis indonesia

    maksudnya bagus kok, cuman kalo “tuman” kan repot juga
    nanti malah jadi spam spt kata priyadi
    blom lagi kalo cost tetap ditanggung opr … heheheh
    yah traffik naek tapi ndak ada revenue, subsidi ndiri deh buat operational cost nya :)

    pa lagi mengutip detik.com, pak presiden bilang
    “Ke depan saya akan lanjutkan mengirim pesan-pesan kepada seluruh rakyat Indonesia. Fasilitas ini murah dan mudah”, piuh …

    oh iyah, rekan pakar kita juga bikin komentar di bisnis indonesia edisi cetak hari ini :)

  23. Presiden kirim pesan yang baik kok: cegah penyalahgunaan narkoba. Saya kira pengiriman pesan ini juga atas persetujuan dengan operator. Nah, Operator (jangan-jangan) mempunyai Terms of Service yang memungkinkan mereka mengirimkan SMS tanpa persetujuan dari pengguna. Bukankah Telkomsel dan INDOSAT juga sering melakukan hal ini ketika, misalnya, mereka meluncurkan produk baru?

    Jadi presiden jaman sekarang memang tidak mudah. Kirim pesan yang isinya baik pun belum tentu disetujui oleh rakyatnya. Padahal kita sebagai pengguna hp tidak dirugikan. Tidak ada laporan SMS yang terlambat masuk gara-gara “serbuan” sms presiden itu. Juga tidak ada laporan tentang berapa jumlah uang yang dikeluarkan APBN untuk pengiriman sms itu karena ini adalah program dari sebuah badan anti narkoba bekerjasama dengan operator selular.

    Saya akan sangat menentang pengiriman SMS dari SBY jika isinya adalah permohonan dukungan semisal “Pilih SBY di pemilu 2009”. Namun,jika isinya spt SMS yang kemarin, saya tidak keberatan sama sekali.

    Peace!

  24. basically, membaca dari respon komentator yang bilang hal seperti ini baik2 saja berarti spam (saya tetap bilang hal seperti ini = spam karena sesuai dgn kriteria “spam”) kalau isinya baik dan himbauan itu tidak apa-apa…

    well. baguslah, berarti kalau next time ada yang ngeloyor masuk rumah kita tanpa permisi terus duduk dan menasehati kita ‘jangan menggunakan narkoba’, jangan ada yang protes ya. toh tujuannya baik.

  25. Tambahan, ngomentarin mas Pujiono; Mulai sekarang kalau beli nomor HP dibaca ya Terms of Servicenya ;) Biasanya kan kita main tandatangan saja >:)

  26. #24 wah? bagus lah, toh operator2 itu gak bakal rugi, anggap aja community service (yg tentu juga ada anggarannya, balik lagi ke masalah justifikasi) :)

    #33 tanpa mengurangi rasa hormat, menurut saya analoginya mungkin agak kurang tepat mas. masuk rumah orang tanpa ijin itu jelas salah, tindak pidana malah (ada pasal KUHPnya, tapi lupa), sementara berkirim SMS saya rasa sampai saat ini bukan merupakan pelanggaran hukum. (kecuali isinya penipuan, misalnya)

    gimana kalo analoginya jadi gini aja: anda muslim, sekarang waktunya sholat maghrib, anda kebetulan belum sholat karena sibuk kerja, dan ada rekan kerja yg datang dan menepuk pundak anda sambil berkata “sudah sholat maghrib belum?”

    tapi menarik juga, menyeru pada kebaikan ternyata tidak se-simple itu ya. substansinya baik, tapi formalnya ternyata mengundang keluhan bagi sebagian orang, jadinya secara keseluruhan mengganggu. hm..gimana kalo jaman sekarang masih turun nabi ya? :-?

    *substance over form*

  27. #36. Nah, itulah. Sejauh mana kita melihat limit privasi properti kita. Apakah kita beranggapan telpon genggam memiliki tingkat privasi yang sama dengan rumah kita?

    Betul bahwa (di Indonesia) belum ada hukumnya. Di beberapa negara lain tindakan seperti ini bisa masuk kategori “invasion of privacy”, tapi sekali lagi, beda level, beda pengertian dan beda kultur.

    Analogi shalat anda menarik karena dari pengalaman ada saja yang marah dan bilang “apa urusanmu dengan shalat saya? takut kalo mati nanti masuk neraka ya gara-gara gak ngingetin orang lain?” *been there, done that – niat baik jadi bumerang*

    Jadi kembali lagi ke masalah kultur dan budaya. Tapi tidak mengubah definisi bahwa ini = spam. (Bahkan respon thd spam utk masing2 orang juga berbeda).

  28. #36: analoginya kurang tepat, mungkin lebih tepat kalau si rekan kerja menepuk pundak seluruh rekan kerjanya “sudah sholat maghrib belum?”, termasuk rekan kerja yang non muslim dan muslim yang sudah sholat :)

  29. ini contoh tindakan nyata presiden dalam mangajak rakyat untuk hidup boros. Kirim pesan lewat sms, yang gak bisa dijamin asli dari presiden, kecuali setelah dikonfirmasi oleh juru bicara presiden lewat media massa. Kenapa gak langsung aja ngomong di media massa? Beda, soalnya lewat sms, bisa naikin image.. maklum, kita kan punya presiden yg jaim

  30. kalau tidak salah, bukankah ada cara utk mematikan sms tersebut dengan mengirimkan konfirmasi ke 9949? kita tdk dipaksa utk “berlangganan” sms tersebut selamanya.

    segala sesuatu ada awalnya. kita nge-blog sendiri ada yang menganggap bahwa hanya membuang waktu, menghabiskan jam yang seharusnya lebih produktif dengan bekerja seperti kuli di luar jaringan internet sana. tapi toh, ada juga org2 yang bisa maklum bahwa ada sisi positifnya.

    kalau menurut aku, nggak usah formal sekalilah :) jika kita berani utk menuntut org sekali waktu utk konsisten pada “niat dan tujuan”, kenapa di lain waktu kita mempersoalkan tentang formalitas beginian?

    aku nggak keberatan jika ada yang masuk ke rumah dan mengingatkan bahwa, misalnya, di lingkungan komplek sedang ada pengedar2 narkoba. selama masih sopan dan tujuannya mengingatkan.

    mungkin pihak SBY salah dengan langsung main kirim. tapi sebelum ini juga gak ada kan yang bicara tentang tata cara layanan SMS utk konsumsi publik macam begini? :D

  31. kalau menurut aku, nggak usah formal sekalilah :) jika kita berani utk menuntut org sekali waktu utk konsisten pada “niat dan tujuan”, kenapa di lain waktu kita mempersoalkan tentang formalitas beginian?

    bukan masalah formal atau tidak formal, yang jadi masalah adalah cara penyampaian yang gak benar.

    mungkin pihak SBY salah dengan langsung main kirim. tapi sebelum ini juga gak ada kan yang bicara tentang tata cara layanan SMS utk konsumsi publik macam begini?

    SBY pribadi memang mungkin belum tahu, tapi kan yang ngirim SMS ini harusnya orang2 yang sudah pengalaman di dunia seluler, harusnya tahu dong isu2 seperti ini.

  32. Bagi saya privacy adalah sangat penting. Jadi SMS model begini adalah menyinggung hak saya untuk tidak diberi wejangan Presiden. Aku ngga butuh koq walau ini saran yang sangat bagus. Hak individual agaknya diabaikan disini. Asumsinya: semua orang bisa nerima. :-? Ada ngga se hak publik untuk menolak ?

  33. #39 (& #38) :) iya ya, saya ngambil asumsi tertentu disana, sori.. abis kemaren nulisnya pas abis maghrib sih, jadi contohnya ikut kebawa2, buru2 mau pulang :) yg mau saya gambarkan adalah, bahwa reaksi orang yg “ditepuk” itu bakal macam2. ada yg menyambut, ada yg masa bodo, ada yg jawab “hehe, belom..”, ato “udah kok, tadi”, dan ada juga yg ” ‘paan sih? ntar lah!”. tapi saya ga mengantisipasi soal yg ditepuk ternyata bukan muslim, mohon maaf.

    tapi bukannya isu narkoba itu isunya setiap orang? baik mereka yg terlibat maupun yg clean2 aja? jadinya netral kan?

    saya belum ngerti kenapa ini jadi invasion of privacy. dari segi cara, saya tetap berpendapat SMS ini gak lebih obstrusif dari SMS lain yg dikirim oleh ibu saya, misalnya. ‘oh, ada SMS…dari siapa nih?…oo, presiden toh’ :)

    dari segi isi, saya juga tidak melihat ada substansi yg mengancam privacy ataupun keutuhan diri saya sebagai pribadi. kenapa? karena isinya cukup relevan dengan saya, beda ama iklan2 viagra, moneygame, ataupun pemberitahuan warisan dari mantan penguasa zaire, dll yg biasa masuk ke inbox e-mail saya. selama isunya relevan, informasi apapun akan saya hargai.

    tapi itu cuma pendapat saya loh, yg berbeda juga saya hargai, fair2an aja. :)

    oya #38, info, pendekatan analogi tidak dibolehkan dalam hukum pidana. jadi mungkin tidak bisa ditarik kesamaan: “masuk rumah orang” dengan “masuk inbox orang”, kecuali memang ada pasal yg tegas menyatakan demikian. CMIIW.

  34. #33 & #38, Ya beda sih analoginya, ini ibaratnya : yang satu kalo ngga suka tinggal di-delete habis perkara, sementara yang lain musti disuguhi minum ..namanya juga tamu kehkhee.

    Intinya menurut hemat saya, sepenting apa sih fungsi perangkat digital (maaf kalo saya salah mengkategorikannya) semacam telpon selular dan email bagi kita. Apakah hanya sebagai bagian pelengkap hidup dalam berkomunikasi, atau sudah menjadi instrumen vital pribadi dengan tingkat privasi yang tinggi.

    Mungkin bagi yang masih menganggapnya sebagai kategori pertama, sah-sah saja menerima email atau sms berbentuk seperti ini. Sedangkan mereka yang sudah menganggapnya kategori kedua, hal ini bisa dianggap pelanggaran privasi.

    Yang saya takutkan adalah SBY membuka pandora box dalam SMSnya kali ini. Dan melihat tingkat primordialitas orang Indonesia yang akut, maka saya antisipasi dalam jangka waktu dekat, gubernur-gubernur provinsi pun akan mencontoh tindakan yang sama…hekhkee…jadi siap-siap aja nge-delete SMS sejenis.

  35. aku punya 2 nomer mentari … yang dapet sms dari Presiden RI cuman satu
    awalnya kaget juga dapet sms dari Presiden RI … kok bisa ya? Pak SBY tau no hp-ku darimana ya :-?
    trus tanya ke temen2 … ternyata ada juga yang dapet dan ada yang ngga :d
    e … iseng, langsung aku reply, ternyata ngaa bisa :(
    hari ini dapet email dari temen, katanya ada yang ngereply pake nokia, trus hpnya ngga bisa digunakan lagi … ada virusnya, bener ngga seh? :-?

  36. bahwa reaksi orang yg “ditepuk” itu bakal macam2

    karena macam2, maka keputusan untuk menerima atau tidak harusnya diserahkan ke pelanggan, bukan asal gebrak kirim langsung ke semua orang. saya sendiri sebenernya ok dengan pesan2 seperti ini, hanya saja pengirimannya cenderung gak sopan.

    saya belum ngerti kenapa ini jadi invasion of privacy. dari segi cara, saya tetap berpendapat SMS ini gak lebih obstrusif dari SMS lain yg dikirim oleh ibu saya, misalnya. ‘oh, ada SMS…dari siapa nih?…oo, presiden toh’

    ya beda dong, anda sudah kenal dengan ibu anda, jadi wajar saja kalau berkomunikasi. beda dengan sms dari SBY kemarin. siapa sih SBY sampai harus ngirim SMS ke saya dan semua orang? :)

    di negara lain, hal2 seperti ini sudah masuk domain invasion of privacy, contohnya: mengirim spam melalui email, instant messaging, sms, dsb, mengirim spam prerecorded message ke nomor telepon, telemarketing tanpa solicition dsb…

    seperti biasa, di indonesia memang belum ada hukumnya :(

  37. #48 iya yah, hal yg sama mungkin terjadi pada penduduk non muslim yg tinggal di sekitar masjid, tiap pagi keganggu adzan..

    iya lah, saya memang kenal ibu saya. tapi yg ingin saya tunjukkan adalah, siapapun pengirimnya (kenal/nggak, presiden/bukan, dinantikan/tidak) waktu yg terbuang untuk membaca SMS tetap sama. memang itulah konsekuensi yg terjadi ketika kita berkirim SMS, itulah yg terjadi ketika kita punya HP untuk berkomunikasi.

    soal invasion of domain. saya pikir (CMIIW) ini latar belakangnya dari negara2 eropa (darimana hukum kita bersumber), dimana dikenal konsep hukum kepemilikan yg absolut (eigendom) atas benda/property (yg sekarang diperluas juga ke intellectual property/HaKI). kepemilikan yg absolut berarti seseorang bebas melakukan apa saja atas property-nya (termasuk, tapi tidak terbatas pada, memusnahkannya). kepemilikan absolut–>kebebasan mutlak individu–>liberalisme/individualisme. karena hubungan yg absolut antara manusia dengan benda itu juga, invasion of domain, breaking & entering jadi tindak pidana.

    di indonesia, kepemilikan yg absolut tidak dikenal. misalnya tanah, UU Pokok Agraria bilang tanah juga berfungsi sosial, tidak ada eigendom, yg ada hak milik, yg dibatasi oleh kepentingan sosial.

    dan kepentingan sosial/publik ini menurut hukum tata negara yg diwakili oleh negara (teori kontrak sosial).

    saya nulis terlalu panjang lebar, sori… :(

  38. harusnya tiap operator ngasih tahu (dan tempe) terlebih dahulu kalau bakal ada sms dari Mr Presiden..

    selesai kan masalah.

    ada yg pernah di misscal ama Presiden RI? keren tuh:)>-

  39. #49: mengenai hukum saya gak tahu banyak. tetapi secara etika saya pikir ini gak benar. SBY sudah menghabiskan waktu saya (dan jutaan orang lain) untuk membaca SMSnya, kemana saya harus minta ganti rugi?

    gak jauh beda dengan spam lewat email. hanya saja di email kerugian finansialnya lebih kelihatan.

  40. ganti rugi? berarti ke perdata. menurut hukum acara perdata, gugatan diajukan ke pengadilan negeri di tempat kediaman tergugat. berarti kalo presiden, kalo gak di PN Jakpus, ya PN Bogor (cikeas?) :)

    itu kalo lawannya dalam kapasitas sama2 warganegara, sayangnya #1, hubungan warganegara-presiden gak masuk lingkup perdata, tapi tata usaha negara, berarti gugatnya ke PTUN bukan PN, di tempat kediaman tergugatnya juga kalo bisa.

    sayangnya #2, di PTUN hampir gak ada gugatan ganti rugi, ada sih, tapi dibatasi jumlahnya (kalo gak salah sampai 50 juta).

    sayangnya #3, acara di PTUN beda ama pengadilan biasa. kalo dijelasin mungkin terlalu detail & teknis. intinya, kalo salah ngerancang gugatan, bisa ditolak ataupun gak dapat diterima (2 hal yg berbeda loh) ama pengadilan. (i’m a pessimist, aren’t i?)

    dan kalo memang banyak yg dirugikan, mendingan pake gugatan class action aja. prosedurnya ada lain lagi.

    sayangnya #4, putusan PTUN bisa dibilang cuma macan kertas. harusnya dipatuhin, tapi kalo pejabatnya gak mau, gak bisa dipaksa tuh.

    in a word (two actually), good luck! ;)

  41. #54: yep, saya juga gak niat untuk minta ganti rugi, sudah tahu pasti hampir gak mungkin.

    cuma ya saya cuma mau mengingatkan presiden atau siapapun supaya lain kali bisa bersikap lebih sopan di masa yg akan datang

  42. kalo menurut saya sih selama tujuannya emang baik nggak apa-apa, semoga aja nantinya bisa menginformasikan hal-hal yang lebih baik, asal bukan menghasut atau mempengaruhi masyarakat pas pemilu 2009 buat milih dia lagi.

  43. Hi SMS Presidenâ„¢,

    yaa orang kita kan senangnya euforia, ntar juga sepi lagi…

    tapi gw yakin SMS gateway-nya make linux,….

  44. *dapet juga*

    btw.. kalau sms dikirim dari smsc.. itu gratis ya..?

    nomor presiden yang 0811… masih aktif ga ya..?
    ato sekarang beliau ganti nomor..?

  45. gue pikir gak masalah, isinya kan bagus. Biar qta bener2 waspadai bahaya narkoba. Lagian baru kali ini presiden kirim sms ke rakyatnya. Kalau dulu, boro-boro…:)

  46. Yah..gini nih…masyarakat kita yang nggak maju-maju, masalah seorang Presiden berbuat baik mengingatkan rakyatnya, malah dianggap yang enggak-enggak, padahal nggak ada ruginya kita terima tuh sms….

  47. Niat yang baik harus disampaikan dengan cara yang baik, ok saya sangat setuju. Tapi kita jangan lupa SMSC provider sering juga mengirimi kita message2 berbau iklan program2 baru dari Provider Tsb, dan kita tidak pernah ribut2 soal itu, semua provider pernah melakukan itu. Himbauan dari sapa ajah asal itu tujuannya menghimbau kita untuk menjauhakan dari hal hal negatif seperti narkoba misalnya, saya sangat setuju toh juga ga setiap hari, ataupun setiap bulan. Anggap saja pemanfaatan Teknologi untuk tujuan yg mulia. Dibanding dengan dampak negatif yang ditimbulkan dari penyalahan narkoba yang bisa merusak Generasi penerus Bangsa Saya sangat Welcome dan sangat Iklas 1KB space HP saya dipakai untuk sesuatu yang baik. Jadikan Indonesia Bersih dari NARKOBA !!!!

  48. #63:

    Tapi kita jangan lupa SMSC provider sering juga mengirimi kita message2 berbau iklan program2 baru dari Provider Tsb, dan kita tidak pernah ribut2 soal itu, semua provider pernah melakukan itu.

    bedanya anda sudah pernah berhubungan dengan provider sebelumnya, sudah anda hubungan client-provider.

    sangat Iklas 1KB space HP saya dipakai untuk sesuatu yang baik

    bukan cuma 1 KB yang anda bayarkan. waktu dan energi juga harus diperhitungkan. bagaimana kalau suatu saat tiap hari kita harus menghapus sms seperti ini jam 12 siang? bukan tidak mungkin kalau dibiarkan hal ini bisa merajalela seperti itu. saya setuju himbauan seperti itu, tapi harus dilakukan dengan baik dan sopan.

  49. himbauan yg baik, tp sayang nya.. sy pengguna flexi yg br nerima nya jam 12 tengah malem hix :(

  50. Mnrtku sich gampang aja kalo merasa dengan adanya sms beginian kita merasa terganggulah ato apalah….
    Gak usah pake ponsel ajah……atau pake operator dr luar aja biar bisa mengikuti kultur ato budaya dr negara yg menjadi operator tsb…Gitu aja koq repot
    Msh bnyk yg perlu dipikirkan(kalo Anda benar2 peduli sama
    negeri ini lhoo),dr pada sekedar komen beginian

  51. Halaaah masalah ini gak penting blas. Namanya juga presiden, pantes2 aja dia bertindak begitu. Lagipula gak semua orang merasa dirugikan seperti Anda. Jadi mbok ben. :)>-

  52. Ikutan ah! Walah, saia juga gak dpt, tapi malah kepengen dapet tuh! Heran saia sama orang-orang Indonesia (termasuk saia juga lah)! Mbok, ya, sekali-sekali dukung itikad baik dari pemerintah! Menurut saia maksudnya baik kok! kalo kita sedikit-sedikit kritik tuh pemerintah, kapan majunya nih bangsa! Lagipula ini kan baru pertama kalinya (atau pertama kalinya saia tahu???) dilakukan… kalo boleh ngutip pendapat Mr. Michael faraday, penemu elektromagnet, waktu p’tama kali beliau nerangin penemuannya di kelas, ada mahasiswanya yg nanya ke dy, apa gunanya kita belajar beginian? Nah, saia kagum sm jwbn beliau, beliau jwb, sama halnya seperti bayi yg baru dilahirkan, kita gak akan pernah tahu akan jadi apa ia ke depannya, yang bisa kita lakukan hanyalah melihat ia tumbuh dan berkembang…..

  53. aku pake m3 dapet tuh, ga perna ngerasa ikut sms presiden yang waktu itu juga, hehe hoki kali yah ^^, hehe buat ku baca sms ky gituan ga nyampe 1 menit,ga tau kalo temen2 yang laen (huehue), so ga ngerasa ke ganggu juga haha, aku si ga masalah, malah, waw sms dari presiden :”>, yang pasti setiap tindakan pasti ada itikad baiknya , ya udah itu aja yang aku hargai hehehehe, ga usah d buat pusing,hehehe

  54. huahauhaha daripada buang2 pulsa kirim sms ke orang2 mending pulsanya bwt gue kan lbh ajibbbb ya gak:d/

  55. Sorry niy, gw numpang ngomong yang belom tentu benar, hanya pendapat pribadi….

    Pada awalnya layanan SMS merupakan sautu layanan dari operator untuk menginfokan kepada konsumennya tentang sesuatu hal (servis, info layanan baru, dsb). SMS awalnya merupakan komunikasi searah. DARI OPERATOR KE PELANGGAN, dan tidak berlaku sebaliknya. Namun seiring perkembangan jaman, SMS dapat dilakukan dari pelanggan satu ke pelanggan lainnya. Satu hal yang perlu dipertimbangkan adalah OPERATOR BERHAK MENGIRIMKAN SMS KE PELANGGANNYA WALAUPUN PELANGGAN TERSEBUT TIDAK SUKA. ini sudah menjadi policy dari seluruh operator di Indonesia. dan OPERATOR TIDAK MEMERLUKAN BIAYA APAPUN untuk mengirim SMS, hanya biaya maintain jaringan saja (itupun harus dilakukan walau tidak ada SMS). Jadi….. So….? jika presiden memerintahkan operator untuk mengirimkan SMS, apa operator berani menolak?

    Kalau hitung=hitungan biaya sih gak rugi kok walaupun dikirimkan ke seluruh pengguna seluler di indonesia (asalkan operator mengijinkan), karena GRATIZ…..

    Nah, mungkin yang gak suka terhadap SMS ini adalah yang disindir oleh SMS itu sendiri… (yaitu pengguna NARKOBANYA sendiri)

    Isinya baik kok, mengajak kita untuk mencegah kehancuran bangsa di masa yang akan datang dengan menyelematkan generasi muda. Mungkin banyak yang akan merasa iba atau tergelitik hatinya membayangkan tidak ada INDONESIA DI MASA DEPAN, karena generasi mudanya hancur oleh narkoba………. :)>-:)>- :p

Leave a Reply to Ronny Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *