Tips Untuk Menghindari Tawaran Kartu Kredit

Jaman sekarang, kita akan selalu mendapatkan penawaran kartu kredit. Jika berkunjung ke tempat-tempat keramaian, maka sudah hampir bisa dipastikan bahwa akan ada yang menawari anda kartu kredit jika kita menunjukkan sedikit saja rasa penasaran. Tetapi yang paling mengganggu menurut saya adalah para pemasar kartu kredit yang beroperasi di supermarket.

Orang-orang ini akan menunggu di depan loket pembayaran, mencegat orang-orang yang belanja dan menawari mereka kartu kredit. Mereka juga akan mengintip isi dompet kita dan mengamati metoda pembayaran yang kita gunakan, sering tidak bisa menerima jawaban ‘tidak’, menyebut kita dengan panggilan bernada menjilat seperti ‘om’ atau ‘boss’, dan bahkan mengikuti sampai ke tempat parkir.

Jenis pemasar kartu kredit ini hampir tidak mungkin untuk dihindari. Walaupun demikian berikut adalah beberapa tips untuk mempersingkat urusan kita dengan mereka.

* Jangan sampai isi dompet anda terlihat oleh mereka. Para pemasar kartu kredit ini akan mengintip isi dompet anda untuk mengetahui apakah anda memiliki kartu kredit dari penerbit saingan.
* Hindari membayar dengan menggunakan kartu kredit, kecuali jika penerbitnya sama ;). Setelah membayar dengan kartu kredit dari penerbit saingan, artinya ada 100% kemungkinan anda akan ditawari kartu kredit oleh mereka :).
* Jika mereka mendekati anda dan menawarkan kartu kredit, jawablah dengan “Saya sudah punya kartu kredit dari bank yang sama,” walaupun tentunya anda tidak memilikinya ;). Jawaban ini memastikan bahwa mereka tidak akan melanjutkan proses penawaran kepada anda.
* Untuk para pemasar yang ‘persisten’, misalnya mengikuti langkah anda sambil membujuk anda, ancamlah dengan cara “Pergi, atau nanti saya laporkan.” Atau tanya baik-baik namanya, lalu kemudian “OK, nanti saya laporkan anda!”
* Beberapa supermarket menyediakan tempat bagi anda untuk menuliskan umpan balik. Jangan lupa tuliskan bahwa anda tidak suka pemasar kartu kredit yang memasarkannya dengan cara demikian.

Yang terakhir adalah yang paling penting. Jika cukup banyak orang yang melakukannya, pengelola pusat perbelanjaan akan berpikir dua kali sebelum mengizinkan para pemasar beroperasi dengan cara seperti ini.

yang nawarin kartu kredit rese banget sih!

75 comments

  1. Memang sangat disayangkan, sekarang sepertinya makin banyak saja perusahaan yang mulai mengganggu customer maupun calon customernya. Saat ini, spam via SMS dari perusahaan juga sudah mulai menjadi-jadi.

  2. ah gampang.., tinggal ngomong saja, saya sudah punya kartu kredit & tidak berminat dengan tawaran anda. kalau maksa juga, saya sih lihat terus saja matanya tanpa ngomong. alias pasang muka nantang :)

  3. “walaupun tentunya anda tidak memilikinya ”
    Waduh, bo’ong dong yak. Paling-paling aku mah bilang, “Makasih, belum perlu”. Emang dasarnya gak punya kartu kiridit sih :d

  4. Karena tempat saya yang kampungan, saya justru pingin yang sebaliknya. Tapi yang terjadi malah sering ditolak waktu mengajukan aplikasi kartu kredit :D. Kurang mampu barangkali alasannya :D

  5. Kalau lewat telepon, diapain? Aku termasuk yang doyan ganti nomor telepon (kantor) gara2 bosan dispam via telepon. Sampai sekarang nomor telepon kantor nggak ditulis lagi di kartu nama. Duh, masa kalah sih sama spammer :).

  6. komen pertama dariku di blognya mas pri, kayaknya dimoderasi dulu deh.
    ngetes.

    ttg kartu kredit, punya pun saya bingung, mo ngegesek dimana? orang disini cash semua (kcuali di ****mart).:d

  7. Duh, kayaknya saya belum cukup umur buat punya kartu kredit deh, masih jadi tanggungan orang tua soalnya… :d:”>

  8. #3: jawaban ‘sudah punya kartu kredit’ adalah jawaban yang salah. mereka malah tambah giat ngerayunya :))

    #9: kartu kredit itu fungsi utamanya adalah buat beli domain :D

  9. Dulu Pernah coba belanja online pakai kartu kredit, dikasih nomer kartu kredit sama teman, buanyak bgt.:d
    Tp skrg udh tobat

  10. Problem ini juga ada disini, terutama di trotoar seputar Orchard dan di banyak pusat perbelanjaan. Kayaknya jawaban di point (3) yang paling efektif: “sudah punya (dari bank yang sama)”. ;)

  11. Kalo yang nawarin kartu kredit cakep ya gak apa-apa diganggu. Nambah 1 kartu lagi kan gak apa-apa. Kalo yang nawarin nyebelin ya gak usah digubris :)

  12. Wah, sampe skrg saya gak punya kartu kredit..
    nolak nolak mulu..

    lagian, mereka yg “jualan” kartu kredit di mall/swalayan, hampir semuanya freelancer, dapet duit dari komisi.. jadi makanya suka kekeuh banget.. kalo gak dapet “klien,” ya mereka gak dapet penghasilan.

    makanya, kalo ada yg bagi2in brosur di deket kasir/eskalator/gerbang masuk, mending langsung tolak tanpa dilihat.. Karena sekali ngelirik, langsung bisa dikejar2.

  13. bagaimana dengan . No , Thank you !!

    juga nyebelin kalau sedang beli susu anak . Selalu ada yang ‘jagain’ sambil nanya-nanya . Anaknya lahir dimana ? susunya apa ? oh susunya udah itu dari RS ya ? boleh saya data pak ? sudah ada yang menelpon bapak ? hic hic .. puyer

  14. Sejujurnya saya tidak keberatan bila ditawarin seperti itu, namun sudah berkali-kali apply gak pernah disetujui :D

    Sekarang saya punya jawaban: “Wah, Mas / mBak. Saya sudah seratus kali apply gak pernah disetujui je.”. Xixixi (nasib punya tampang makmur, tapi kantong susah).

  15. Pernah ada yang keukeuh nawarin di kantor…aku kerjain aja, pura-pura setuju. Waktu dia minta ktp, baru ketahuan…lho masih 18 tahun ya?? Kalo apply minimal 21 taun.

    *ngeloyor*

  16. ada nggak ya, tips buat penawar kartu kredit: cara pengatasi calon costumer yang menerapkan tips dari pak Pri.. \:d/

    *kabur!!*

  17. aaahh seandainya ada yg bikin comparison list tentang kartu kredit kek programming comparison list. pan enak yak?! tinggal klak klik, ga usah ganggu yg lagi shopping deh

  18. :-w;)[-(:)>-:):(:d:”>:((\:d/:x8-|/:):o:-?:-“:-w;)[-(:)>-:)>-:)>-:)>-:):):):):(:(:(:(:(:d:d:d:”>:”>:”>:((:((:((:((\:d/\:d/:x:x8-|8-|/:)/:)/:):o:o:-?:-?:-?:-“:-“:-w:-w:-w;););)[-([-([-(:)>-:)>-
    Bagaimana dengan tips menghindari debt collector???

  19. Kalo saya memiliki kiat yang lain daripada yang lain. Klo mo belanja ke supermarket ato mall. Saya menggukankan pakaian yang sesederhana mungkin. Klo perlu pake sandel jepit swallow yang murah.

    Terus pake kaos oblog yang nggak bermerk. Dan buat rambut agak berantakan :-D (gak rapi).

    Dijamin gak ada yang nawari Kartu Kredit ke Kita. Tapi yang betenya pramuniaga toko juga melihat kita dengan sebelah mata :-( (di kira orang kere tak punya duit).

    Kalo masih ada juga yang ngotot nawarin jawab aja “Mo bayar pake??? kecuali kartunya atas nama kamu saya yang pake, gimana…????” Abis kan…..

  20. Memang menyebalkan dan mengganggu privasi. Tapi bagaimanapun jugakita harus menghormati usaha mereka yg pantang menyerah :)

  21. Sayangnya saya jarang sih ditawarin kayak gitu! Padahal kl lagi nunggu orang saya berharap tu salesman nyamperin. Lumayan buat teman ngobrol. Alihin aja pembicaraaan ke arah yg ga perlu. Nanti, pas org yg kita tunggu dateng baru deh keluarin senjatanya : Aduh, sori ya gw ditunggu nih..!!

  22. Ehm, ya aku mau marah juga gimana yah? Toh, yang masarkan ituh teman-teman aku juga :-w
    Argh, daku tak berdaya.. Arghh.. sialnyah..

  23. untung gw punya tampang serem :)>- jadi cukup pelototin 2-5 detik… mereka pasti dah mundur >:)
    gak cuman sales kartu kredit… ampe sales penjajah tubuh juga jiper kalo dah liat pelototan gw ;) :D

    *kadang bersyukur juga punya tampang serem ginih*

    tapi siyalnya… cewe-cewe cantik juga jiper kalo liat gw :((

  24. kalo ada yang nawarin bilang aja saya pengangguran dan tidak punya penghasilan tetap dan lagi sibuk cari kerja.

  25. Kalo yg nawarin CC kelas Platinum, biasanya SPG cakep dan personal approachnya. Ajak kencan aja :P

    Sebetulnya alasan menolak CC karena sudah punya walau dari bank lain juga bisa kok, kan gak ada gunanya kalau sama. Bisa dibantu juga dengan bilang “wah iuran siskamling dan pungutan liar saya sudah otomatis didebet dari credit card, jadi repot ngurusnya kalo ganti nomor” :D

  26. Minggu kemaren ke PI malah ane yang nyamperin,
    abis lumayan bisa dapet Discman dengan cuma
    bayar iuran tahunan 90 ribu……. :P

  27. Di Makassar, bukan kartu kredit.. tapi pengemis. Bukan cuma ngikutin ke mobil, malah ada yang nungguin di deket mobil.

    Besok mau ke mal itu lagi, mo tulis kritik & saran juga.. tapi ntahlah besok atau malam ini sempat atau tidak, soalnya Makassar lagi rawan nih.. [-o<

  28. triknya, jangan makan siang pas jam kantor ke mall, atau berpakaian necis ke mall, percaya deh… me slalu pakai sandal jepit ke mall, dan LOLOS dari tawaran penjual kartu kredit:”> alias ndak ada tampang!

  29. #45 kayaknya jarang jalan-jalan ke mall :-?, beberapa tempat seperti di ramai, malioboro mall, galeria beberapa kali aku nemuin yang seperti itu tapi cuma musiman.

    kalo aku si aman, unseen dan ndak pernah ditawarin kartu kredit dengan tips tambahan :
    “Don’t look at his/her eyes” :d

  30. Wah kang Pri… Dia juga lagi kerja :D, khan kaciannn..[-(

    Kalo aku aman sih, karena jarang banget ke Mall, blm perlu :D\:d/

  31. ah, saya sih cuma bilang,”Saya sudah punya kartu kredit dari … (yang sama dengan yang ditawarkan oleh si salesman) yang PLATINUM.”

    Dijamin deh dia akan keder dan nggak akan nawarin lagi…. ;)

  32. #43 sama di Bogor juga banyak berkeliaran minta sumbangan, dimall, dipasar, dijalan2 bahkan didalam kampus IPBx(

    #31 ga jadi dapat kecengan dunx kalo tampang kucel, yg ada digeret satpam dikira preman[-x

    tapi emang semua sales itu ngeselin dari kartu kredit ampe asuransi, diangkot aja ditawarin. ceileee qt naek angkot bang!!! jelas kerre lahh. kalo SPG-nya diloby or deket pintu masuk siap2 aja maenn petak umpet, drpd kaya pengalaman gw dimangdu…busyet dibaikin malah jd lambreta bambang sekarat, cuman gara2 mata gw sipit dipanggilnya tachi mulu. Woi jenggg gw jawa tulen neh!!!! Ati2 juga bagi2 nmor telf or kartu nama, kalo trnyata kenalan baru lu Sales siap2 ajah lu menderita:)]:-c#:-s

  33. saya disini malah kepengen bikin kartu kredit tapi susah karena bank lokal susah ngasih ke orang asing.
    Tapi jadi ada senjata begitu dideketin sales kartu kredit..tinggal bilang..”I’m foreigner! Are you sure you can get me one?”
    Mereka deh yang mundur..”No..sorry..”
    hihi…senengnya bisa balik mengintimidasi..jarang2 kan..

  34. Hahaha, mau juga dong dikejar2 sales kartu kredit. Jelek2 gini saya punya loh kartu kredit, hohoho, gak pake bunga, gak pake iuran tahunan, gak pake administrasi, bikinnya aja gratis. Loh? sebenernya yg sales siapa sih?

    Intinya, saya pny kartu kredit, tp begitu pulang ke indonesia, huhuhuhu, sebel. Tiap kali bareng ortu n mo nraktir mrk blanja atau makan di resto dgn kartu kredit, pasti bill dan slip yg prlu ditandatangani disodorkan ke ortu saya, padahal kartu kredit sudah jelas2 di tgn saya. Di supermarket yg dijaga ketat oleh para sales kartu kredit pun, saya tidak pernah dilirik.

    Saya sadar sepertinya hal ini disebabkan oleh wajah saya yg menunjukkan ‘anak SMP, kere’ meskipun sebenarnya justru sebaliknya. Saya dah punya kartu kredit loh, mbak, mas. Hehe, pengen deh rasanya bilang gt ke sales kartu kredit.

    Singkat kata, bagi anda2 yg pernah menjadi target sales kartu kredit, bahkan hingga dikejar2 ke tempat parkir….berbahagialah anda2 smua dan banyak2lah bersyukur. itu berarti anda dipandang sbg org ‘berpunya’ dan ‘cukup umur’ oleh mereka. Sebelum anda mengeluh, cobalah anda bayangkan perasaan orang seperti saya yg tidak pernah dilirik oleh sales kartu kredit krn dianggap ‘di bwh umur’ dan ‘blm bertanggung jwb’.

    Hehehe:d

  35. Saya kepengen punya, kepengen ditawarin. Aplikasi selalu ditolak krn visanya ga memenuhi syarat. Situ malah nolak pake ngancem2 dilaporin segala, namanya juga orang cari duit , ditargetin lagi. Ga pernah nyobain susah nya jadi sales yah?

  36. duh, gue lagi dikejar-kejar dept colektor, jangan pada bikin kartu kredit deh, bakal sengsara kaya gue karna ga bisa manag. kali ya, pusing nih!!!!!

  37. #61 .. Gak usah takut paling cuma sebulan ato 2 bulan aja. Debt Collect nya ilang sendiri. :x\:d/

  38. ada lagi triknya, berlagak miskin dan ga punya. misalnya saya, ga usah berlagak miskin, dengan rambu gondrong dan kucel, saya ga pernah ditawarin kartu kredit atau bahkan sample parfum di mall.

  39. Gampang, kaLo saya sih bilang aja sama Sales Kartu Kredit bahwa saya sudah punya Kartu Kredit dari Bank yg sama dengan yang mereka tawarkan…Beresss…..\:d/\:d/

  40. Tambahan tips Pri: “Jangan ambil atau menyerahkan apapun dari atau kepada mereka.”

    Gw sih, kalo lagi mood, hajar aja bleh, jangan kalah sama sales, tanya keunggulannya tapi terus langsung jatuhin dengan bilang wah kalah dong dengan cc yg saya punya, kalo masih ngejar, keluar deh jurus pamungkas “kartu kredit apa? Wah, saya baru ingat kakak/sodara/sepupu saya baru aja gunting tuh, gak tau kenapa, bye!”
    Kalo lagi gak mood, say thanks and cuekin abeessshhh, don’t take anything.

    Btw, sadar jg kalo mereka sedang kerja, but no hardfeeling la

  41. Dulu waktu awal dapet kerja, aku bangga sekali bisa punya kartu kredit sendiri dari Bank yang ternama, karena setelah beberapa kali ditolak (penghasilan tidak sesuai dengan persyaratan)akhirnya bisa di-approve. Sehingga dengan berjalannya waktu punya juga 4 kartu kredit. Namun setelah 9 tahun berlalu justru bangga KARENA TIDAK PUNYA KARTU KREDIT dan merasa lega setelah bisa membayar hutang KARTU KREDIT yang mencapai puluhan juta. Tabunganku ludes tuh, pake lunasin semua tagihan kartu KREDIT. Nggak apa-apalah yang penting bisa tidur nyenyak. Sekarang kalo belanja pake KARTU DEBIT aja deh….supaya terhindar dari “Besar pasak dari pada tiang”. Maaf bukan berarti menyalahkan kartu kredit lho… tapi kalo “hasrat” atau nafsu untuk belanja kita sangat kuat.. mendingan pake duit cash atau pake kartu debit aja… biarin dibilang konservatif juga… iya nggak Pri..
    Saat-saat yang paling membanggakan adalah “Menggunting KARTU KREDIT” dan aku jadikan gantungan kunci….

  42. Aku pernah ditawarin ikut MLM di gereja. Yang nawarin malah pendetanya. Akhirnya terpaksa ikut, takut dosa.

  43. sebenarnya menurut saya gampang aja seh. coba berpikir dari posisi mereka. cara bepikirnya gini : “kita yang jadi salesnya dan mereka yang jadi nasabah kita”. kalo kita yang jadi sales (dan itu emangnya pekerjaan kita) kita juga bakalan getol nawarin ke nasabah ya ga mbak2 n mas2….?? yang wong namanya juga cari sesuap nasi lo mas!!:) sama kan kayak kita ini yang ditawarin(yg punya pekerjaan), cuma aja proses kerja yang berbeda… misalnya kalo mas atau mbak punya usaha nantinya(amin-in ya) pasti ada pemasarannyakan? pasti yang dipakai sebagai ujung tombak pertama untuk mempush klien itu marketing or salesnya tul gak? bisa mbak or mas sendiri yg turun tangan sendiri jadi salesnya atau….. menghire orang jadi “sales produk” mas or mbak kan jadinya sama sepertinya sales2 yg nawarin itu kan…
    kalo diluar negeri sales itu dihargai lo… karena mereka orang yang gigih untuk mencari sesuap nasi-lah istilahnya…. ada peribahasa seperti ini “kita ga bakal bisa mengubah dunia, satu2 yg bisa kita rubah adalah bagaimana mereview kembali pola pandang kita” ya… kalo ga mau bilang aja makasih… atau kalo masih ditawarin lagi bilang makasih lagi…..:d

  44. seumur idup baru 1x ditawrin kartu kredit… itu jg gwe tolak dengan baik2 karna mereka punya hati kalo ditolak mentah² or kasar ntr jd sakit hati and mlh kita bkn dosa ke orang bener ga bang , mas, mbak dkk.

    #67 setuju mendingan pake uang cash… jadi teu pikiraneun:o punya utang hehehhehhe

  45. :) kalau gak tertarik tinggal bilang aja kalau belum perlu. gak perlu di kasari. jaman sekarang cari uang itu sussah. kalau di pikir – pikir gak ada orang yang punya cita – cita jadi sales. banyak sarjana yang jadi sales karena terpaksa. meskipun ada juga sales yang berhasil tapi awalnya terpaksa karena di perusahaan yng di cita -citakan gak kesampaian. kita harus menghargai orang lain. bagaimanapun mereka mencari makan untuk menghidupi diri sendiri dan keluarga.kalu kita jadi sales pasti juga akan melakukan hal yang sama. apa iya, gak ingin gajian karena gak mau nawarin barang yang di jual. entah itu kartu kredit, asuransi, dll. kalu orang jawa bilang : ditepakke awake dewe.

  46. Saya dulu pernah ditawarin credit card HSBC di Blitz, gara2 waktu bayar di counter, salesnya melihat ada 2 CC Gold di dompet saya. Mbak2nya maksa2 gitu sampe saya ditarik ke dlm bioskop sm pacar gara2 kesel melihat saya lama banget nge-nggak2-in mbak2nya haha..

  47. kok saya beda sih? saya sering kali belanja di supermarket yang banyak sales kartu kredit, tapi ngga pernah ditawarin. padahal saya udah pingin banget punya kartu kredit :-( ada yang tau tips-nya ngga biar ada yang nyamperin saya? pingin punya nih… gengsi sama temen-temen yang udah pada punya.

  48. Saya sales kartu kredit..
    dan saya sangat bangga dengan profesi saya !!
    very proud !!
    Sales is an art
    Art to spread The Love
    Seni untuk menebarkan cinta di dunia
    Saya sambil kuliah.. dan sambil jadi sales kartu kredit
    dan saya banyak belajar disitu, jadi sales adalah berkat
    Sales adalah profesi yang sangat menggetarkan adrenalin

    *tips buat yang nggak mau ditawarin kartu kredit : bilang aja “maaf mas sudah punya dari bank tersebut.. mas sukses yaa.. semoga dapat banyak”

    pasti sales itu akan berterima kasih, melangkah pergi, dan mendoakan anda ^^

Leave a Reply to Bedul Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *